Laporan Pertandingan Terbaru – Karnataka vs Vidarbha 2nd semi final 2021/22
India

Laporan Pertandingan Terbaru – Karnataka vs Vidarbha 2nd semi final 2021/22

Laporan

Limapuluhan dari Rohan Kadam dan Manish Pandey memastikan Karnataka memiliki cukup pertahanan meskipun final over dari seamer yang luar biasa

Karnataka 176 untuk 7 (Kadam 87, Pandey 54, Nalkande 4-28, Lalit 2-36) kalah Vidarbha 172 untuk 6 (Taide 32, Satish 31, Cariappa 2-27) dengan empat putaran

Darshan Nalkande mencetak empat wicket dalam empat bola, tetapi upaya yang dibuat oleh pemain sayap kanan itu tidak cukup untuk mendorong Vidarbha melewati Karnataka di semifinal kedua Syed Mushtaq Ali Trophy. Karnataka sekarang akan menghadapi Tamil Nadu dalam pertandingan ulang final 2019, pada 22 November.

Tembakan empat gawang Nalkande terjadi di akhir babak Karnataka, menjaganya menjadi 176 untuk 7. Vidarbha melakukan pengejaran yang baik, tetapi bermain mengejar ketinggalan di tahap akhir, dan akhirnya berakhir pada 172 untuk 6.

Total Karnataka dibangun di sekitar 87 agresif Rohan Kadam di urutan teratas. Itu adalah T20 kelima puluh sembilan Kadam hanya dalam inning ke-27. Dia adalah pembalap utama dalam 132 stand pembuka yang mengambil 15,1 over, dalam kemitraan dengan kapten Manish Pandey, yang membuat 54 (42 bola) agak tenang di ujung lainnya.

Kadam mencapai lima puluh dari 36 bola, dan tetap agresif setelah itu, akhirnya jatuh ke Lalit Yadav setelah babak 56-bola yang dicampur dengan tujuh empat dan empat enam.

Abhinav Manohar, yang melakukan debutnya musim ini dan hanya memainkan game ketiganya, memberi Karnataka dorongan pada saat kematian dengan 13-bola 27 setelah masuk di No.3, dan tim berada di 175 untuk 3 setelah 19 over, dengan Manohar mogok. Dia akhirnya mendapat serangan hanya pada bola kelima, ketika dia menjadi korban keempat Nalkande. Nalkande memiliki Aniruddha Joshi yang melakukan hook ke kaki pendek yang bagus, kemudian penjaga gawang BR Sharath mengejar di belakang sambil mencari untuk meraup, dan menyelesaikan hat-trick dengan J Suchith melubangi kaki persegi yang dalam dari tembakan tarik. Dia membuatnya menjadi empat dari empat ketika Manohar, yang melakukan umpan silang dan menyerang bola berikutnya, menyambungkan tepi atas untuk menutupi.

Itu berarti Karnataka menyelesaikan sekitar 10 run dari apa yang mungkin mereka harapkan, tetapi para bowler masih memiliki skor yang cukup besar untuk dipertahankan.

Vidarbha memulai dengan baik, dengan Atharva Taide yang berusia 21 tahun membawa performa bagusnya, memecahkan 32 dari 16 di urutan teratas. Taide mengatur nada dengan mengambil 15 run dari lima bola pertama dari pengejaran, tetapi pemintal misteri KC Cariappa, yang diperkenalkan pada over ketiga, membuat terobosan, setelah Taide ditangkap oleh Pandey untuk meninggalkan Vidarbha 43 untuk 1 dalam lima over.

Sementara urutan teratas Vidarbha terus memulai, tidak satu pun dari mereka yang bertahan dan memberikan dorongan inning seperti yang telah dilakukan Kadam untuk Karnataka, atau bahkan membuat salah satu ujungnya terus berdetak seperti yang telah dilakukan Pandey. Setiap pemukul di tujuh besar mendapat angka ganda, tetapi 32 milik Taide adalah skor tertinggi.

Bowler Karnataka terus menyerang secara teratur, dan kecepatan yang dibutuhkan terus merangkak naik. Akshay Karnewar dan Apoorv Wankhade menawarkan sekilas kebangkitan dengan 41-lari gawang keenam dalam 4,2 overs, tetapi Karnewar jatuh ke bola pertama di final, setelah menghadapi Vidyadhar Patil dengan 14 kali diperlukan. Karnewar memukul dua enam dan empat dalam 12-bola 22-nya, dan dengan gawangnya, peluang luar yang dimiliki Vidarbha untuk meraih kemenangan surut. Patil menjaga segalanya tetap ketat sepanjang sisa final, dan empat bola terakhir dari Wankhade hanya berfungsi untuk mempersempit margin kekalahan Vidarbha.

Posted By : no hk