Laporan Pertandingan Terbaru – Gladiator vs Zalmi Pertandingan Kedua 2021/22
Pakistan

Laporan Pertandingan Terbaru – Gladiator vs Zalmi Pertandingan Kedua 2021/22

Laporan

Ahsan Ali 73, Will Smeed 97 sia-sia untuk Quetta Gladiator

Peshawar Zalmi 191 untuk 5 (Talat 52, Malik 48*, Nawaz 3-44) mengalahkan Gladiator Quetta 190 untuk 4 (Smeed 97, Ahsan 73, Qadir 2-20) sebanyak lima gawang

Quetta Gladiators membuka dengan sensasional, sementara Peshawar Zalmi terus melakukan aksi kembang api melalui pengejaran. Dalam pertandingan yang tidak terlalu menonjolkan serangan bowling atau kinerja lapangan, adu tembak langsung antara kedua belah pihak berakhir dengan Zalmi memburu 191 dengan dua pengiriman dan lima gawang tersisa.

Jika Imran Tahir yang berusia 42 tahun menjadi pahlawan di game pembuka, Shoaib Malik yang berusia 39 tahun memainkan peran utama pada Jumat malam. Di samping Hussain Talat – yang 29-bola 52 sensasionalnya membantu menyeret Zalmi kembali ke pengejaran yang mulai goyah – dia mengambil permainan lebih dalam, dan menunggu saat untuk menyerang. Itu datang di menit ke-19, dengan James Faulkner target malang. Malik dan Sherfane Rutherford menjarahnya, dan tiba-tiba, permainan itu dimatikan.
Semuanya dimulai dengan baik untuk Gladiator setelah dikirim untuk memukul, dengan Will Smeed dan Ahsan Ali mengumpulkan 155 untuk kemitraan pembuka dalam 15,3 over. Mereka memanfaatkan beberapa powerplay bowling biasa dari Sameen Gul dan Sohail Khan – dan bahkan tangkapan yang lebih buruk lagi – untuk memanfaatkan keberuntungan mereka dan memainkan pukulan mereka. Smeed dijatuhkan lebih awal dua kali, dan setelah itu menggabungkan pengaturan waktu yang mewah dengan pukulan keras yang hebat untuk membuat game PSL debutnya menjadi tak terlupakan, diakhiri dengan 97 dari 62 pengiriman.

Ahsan, di sisi lain, tidak mau kalah. Dia datang ke turnamen ini dalam bentuk domestik yang bagus dan meluncurkan serangan yang cocok dengan kehancuran Smeed. Gladiator berusia 28 tahun dan penggemar Pakistan sama-sama bersemangat, mencetak 46-bola 73. Itu mungkin mengatakan bahwa ketika dia akhirnya keluar (warna yang kontroversial; bahasa tubuh Rutherford menunjukkan dia telah menyentuh tali dengan kakinya) Gladiator ‘ momentum terhenti, dan apa yang seharusnya menjadi skor lebih dari 200 berakhir pada 190.

Tapi pasukan Sarfaraz Ahmed tampaknya kurang memiliki intensitas yang cukup pada awal babak kedua, mungkin terbungkus dalam rasa aman yang salah di sekitar ukuran target. Cameo kecil yang sehat dari Yasir Khan memberinya 30 dari 12 bola dan membuat Zalmi unggul lebih awal dari tarif yang diminta. Mohammad Nawaz menarik kembali segalanya, dan tampaknya menempatkan timnya kembali memegang kendali begitu kemitraan pembuka itu dipatahkan, menyerang tiga kali dalam tiga over pertamanya.

Tapi Zalmi melanjutkan serangan mereka, berkat ketukan permusuhan tanpa henti dari Talat, dibantu oleh beberapa keputusan bowling yang tampaknya terbang dalam menghadapi pertandingan analitis. Keputusan untuk mengakhiri final Nawaz dengan pukulan Talat kidal yang pemanasan tampak aneh, dan sepatutnya dihukum dengan 17 di menit ke-12 untuk membawa tingkat yang diminta kembali di bawah 10.

Setelah Naseem Shah melakukan pukulan over 18 yang bagus untuk mengubah persamaan menjadi 26 yang dibutuhkan dari dua over, Malik menunggu melawan Faulkner dengan kecepatan sedang, mengatur waktu serangannya dengan sempurna melawan Australia. Itu meninggalkan Naseem dengan hanya tiga untuk mempertahankan final di mana Zalmi menyelesaikan pencurian yang luar biasa.

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : keluar hk