Laporan Pertandingan Terbaru – Belanda vs Sri Lanka Pertandingan ke-12, Babak Pertama Grup A 2021/22
Sri Lanka

Laporan Pertandingan Terbaru – Belanda vs Sri Lanka Pertandingan ke-12, Babak Pertama Grup A 2021/22

Laporan

Wanindu Hasaranga dan Maheesh Theekshana berbagi lima gawang, saat Belanda terlipat untuk total terendah kedua di Piala Dunia T20

Ini adalah karet mati pertama Piala Dunia, dan cukup tepat, Sri Lanka kejam dengan eksekusi mereka. Tujuh tahun setelah mereka mengalahkan Belanda untuk 39, total Piala Dunia T20 terendah, Sri Lanka mengutuk oposisi yang sama dengan total terendah kedua juga, melewati mereka untuk 44 dalam sepuluh over.

Pengejaran lebih merupakan latihan pukulan daripada yang lain, dan urutan teratas, yang gagal sampai sekarang di turnamen, untuk pertama kalinya tidak menghadapi tekanan apa pun. Meski begitu, Pathum Nissanka dan Charith Asalanka jatuh dengan murah, karena Sri Lanka masih menyelesaikan permainan hanya dalam tujuh over, memberikan kepercayaan diri mereka dorongan yang bagus menjelang putaran Super 12, mereka hampir tidak bisa berharap untuk pekerjaan malam yang lebih lancar.

runtuhnya belanda

Ada sedikit substansi untuk dimainkan sejauh menyangkut Belanda, dan saat Dasun Shanaka memasukkan mereka ke dalam pukulan, Sri Lanka tampak seperti mereka serius. Dari bola keempat, ketika Max O’Dowd melakukan single yang berisiko, kapten melakukan pukulan langsung di ujung non-striker untuk mengirim pemukul Belanda yang paling banyak mencetak gol di kompetisi itu kembali dengan murah. Dari sana, itu adalah prosesi yang dipimpin oleh wahyu boling karambol Maheesh Theekshana dan pemintal kaki Wanindu Hasaranga.

Theekshana mengirim Ben Cooper dan Stephan Myburgh kembali ke paviliun setelah menggetarkan tunggul tengah mereka dengan bola karambol yang tidak bisa dibaca, sementara Hasaranga mengasah bantalan dengan kesalahan yang tampaknya mustahil dilakukan lawan. Colin Ackermann, Bas de Leede dan Pieter Seelaar semuanya gagal keluar dari googly, dan pada saat powerplay yang luar biasa berakhir, Belanda dikurangi menjadi 37 untuk 6.

Seolah itu tidak cukup merusak, Sri Lanka membawa kembali Dushmantha Chameera dan Lahiru Kumara untuk urutan yang lebih rendah untuk menghadapi pengiriman secara teratur di utara 145kph. Satu memukul kepala Scott Edwards yang membawa fisioterapis untuk tes gegar otak, sebelum Kumara mengeluarkannya dari penderitaannya dengan melempar satu ke bantalannya. Ini dimulai dengan over yang melihat dia menghapus tiga pemukul Belanda terakhir di dalam enam bola untuk membayar babak di dalam sepuluh over, dan mengatur pemukulnya dengan serangkaian pengejaran.

Jalan-jalan Sri Lanka
Idealnya, Sri Lanka ingin melihat urutan teratas menjalankan ini tanpa kehilangan gawang untuk meredakan kekhawatiran tentang urutan teratas yang berkinerja buruk. Namun, Nissanka bersembunyi di mid-off untuk mendapatkan bebek, sementara Asalanka tidak bisa memanfaatkan peluangnya di No. 3. Tapi Sri Lanka tidak terburu-buru untuk memaksakan masalah, membuat target turun dengan cepat.

Kusal Perera memiliki cukup waktu untuk tampil sebagai cameo yang akan membantu kepercayaan dirinya lebih dalam ke turnamen, 33 dari 24 bola yang tak terkalahkan menawarkan sekilas kegigihannya di urutan teratas. Avishka Fernando meraih kemenangan, tetapi untuk Sri Lanka hari ini, itu semua tentang bowling.

Danyal Rasool adalah sub-editor di ESPNcricinfo. @Danny61000

Posted By : nomor hongkong