Laporan Pertandingan Terbaru – Belanda vs Selandia Baru 1 ODI 2021/22
New Zealand

Laporan Pertandingan Terbaru – Belanda vs Selandia Baru 1 ODI 2021/22

Laporan

Pacer mencetak empat wicket pada debutnya sementara pembuka mencetak ton ODI perdananya

Selandia Baru 204 untuk 3 (Young 103*, Nicholls 57, Rippon 2-32) mengalahkan Belanda 202 habis-habisan (Rippon 67, Seelaar 43, Tickner 4-50) dengan tujuh gawang

Selandia Baru tidak memainkan ODI selama lebih dari setahun, memiliki sebanyak 12 pemain pilihan pertama yang bermain di IPL, dan bermain dengan format Belanda setelah 26 tahun. Namun, debutan cepat Blair Tickner, dan pemukul urutan teratas Will Young – yang mencapai abad ODI pertamanya dengan 103 tak terkalahkan – dan Henry Nicholls bergabung untuk memastikan tuan rumah dengan nyaman memimpin 1-0 dalam seri tiga pertandingan.
Setelah Tickner menjadi bowler Selandia Baru keempat yang mencatatkan empat wicket pada debut ODI untuk membatasi tim tamu menjadi 202, Nicholls dan Young membuat Selandia Baru terus melaju di wicket kedua dengan 162 sebelum Nicholls jatuh ke 57, saat mereka menyelesaikan pengejaran dengan lebih dari 11 over untuk cadangan.

Young mencapai seratus setelah menari di lapangan ke loteng di tengah-tengah dalam apa yang ternyata menjadi kemenangan bagi timnya. Dia telah mencapai lima puluh dari 54 bola di atas 19, saat itu dia telah membanting lima merangkak dan dua enam. Tiga dari empat pukulan itu menghasilkan pukulan beruntun di ronde kedelapan dari Logan van Beek: pertama tarikan ke belakang kotak, lalu dorongan tepat waktu antara penutup dan mid-off, dan terakhir tarikan lain tapi kali ini di depan kotak.

Tapi tembakan hari itu datang di menit ke-18 ketika Young melompati trek ke tangan kiri pemintal pergelangan tangan Michael Rippon, dan dengan mudah melepaskan bola untuk enam besar di atas long-off. Namun, itu tetap menjadi satu-satunya pukulan batas dari menit ke-11 hingga ke-24, saat Rippon dan kapten Pieter Seelaar menjaga situasi tetap tenang.

Sementara Rippon mengirim kembali Nicholls untuk mematahkan tribun besar, dia juga membuat Ross Taylor dengan cantik: dia melemparkan bola ke atas dari sekitar gawang, mengundang Taylor untuk mengemudi, tetapi bola mendarat tepat di antara tongkat dan padnya, dan berputar kembali untuk memukul tunggul.

Sebelumnya, pasangan Rippon dan Seelaar yang menyelamatkan Belanda dengan bat setelah mereka dikurangi menjadi 45 untuk 5 oleh pacer Selandia Baru pada akhir 13 over. Tickner mendapatkan dua dari wicket itu, dengan masing-masing satu ke gawang Kyle Jamieson, Matt Henry dan Colin de Grandhomme.

Jamieson adalah yang pertama untuk menyerang ketika dia memiliki Max O’Dowd bersarung tangan di sisi kaki ke penjaga gawang Tom Latham di babak ketiga, sementara tiga over kemudian, Henry memiliki Stephan Myburgh merayap ke Martin Guptill di selokan, di mana yang terakhir mengambil tangkapan rendah yang baik. Dan sementara debutan Selandia Baru bersinar dengan bola, pemukul debutnya sendiri Vikramjit Singh terkesan dengan tongkatnya, meskipun hanya untuk sementara waktu. Sebelum menjadi gawang ODI perdana Tickner, pemukul tangan kiri Vikramjit telah menunjukkan tanda-tanda Darren Bravo muda dengan teknik kompaknya, memukul empat batas yang menyenangkan dalam perjalanannya ke 19.

Dia menggunakan tangan lembut untuk mengumpulkan yang pertama, sebelum dengan lembut mendorong Henry ke tanah dan meninjunya dengan pukulan lengan pendek melalui selimut untuk empat orang. Tapi dari 41 untuk 2, Belanda tergelincir lebih jauh untuk kehilangan tiga wicket untuk berlari sebanyak Tickner menangkap Vikramjit di orang ketiga sementara Scott Edwards menghadiahkan tangkapan kembali ke de Grandhomme, dan Bas de Leede, yang ayahnya Tim adalah bagian dari satu-satunya pertemuan ODI sebelumnya antara kedua belah pihak pada tahun 1996, juga menemukan orang ketiga dari Tickner.

Saat itulah persatuan antara kapten Seelaar dan Rippon dimulai. Senang menyenggol dan menyelipkan bola untuk menjaga papan skor terus berdetak, mereka perlahan tapi pasti mengambil sisi mereka menuju seratus, sebagai pemintal kaki Ish Sodhi dan allrounder debutan Michael Bracewell menjaga segalanya tetap ketat. Seelaar menyapu mereka masing-masing sekali untuk empat, tetapi ketika pada 43, akhirnya menggelitik kaki Tickner untuk mengakhiri kemitraan 80-lari.

Rippon, yang cukup pendiam sampai saat itu, segera menemukan batasnya dan mencapai setengah abadnya di atas 45 sebelum menjadi orang terakhir yang keluar untuk 67. Dia terus menyeret Belanda dengan secara teratur menjalankan lajang, dan terlibat dalam kemitraan penting dengan para tailender. untuk mendorong timnya ke total terhormat. Sebuah cameo dari van Beek dan kontribusi dari Philippe Boissevain membawa mereka melewati 200, tapi itu akan terbukti mudah didapat untuk Selandia Baru pada akhirnya.

Himanshu Agrawal adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar