Laporan Pertandingan Terbaru – Australia vs Sri Lanka 3rd ODI 2022
Uncategorized

Laporan Pertandingan Terbaru – Australia vs Sri Lanka 3rd ODI 2022

Srilanka 292 untuk 4 (Nissanka 137, Mendis 87 ret) mengalahkan Australia 291 untuk 6 (Kepala 70*, Finch 62, Vandersay 3-49) dengan enam gawang

Nissanka dan Mendis menambah 170 untuk gawang kedua sebelum Mendis, yang hampir tidak bisa berjalan, harus meninggalkan lipatan setelah mendapat perawatan dari over sebelumnya. Namun, kekhawatiran bahwa kemajuan Sri Lanka akan terhenti diredakan oleh Dhananjaya de Silva sementara Nissanka meningkatkan kecepatannya lagi setelah mencapai tiga angka dari 123 pengiriman untuk menyelesaikan dengan skor individu tertinggi pria Sri Lanka melawan Australia.

Pengejaran Sri Lanka, dilengkapi dengan sembilan bola tersisa, menampik apa yang tampak seperti total kompetitif dari Australia, yang mengatasi masalah di pertengahan babak melawan putaran untuk mengambil 98 dari 10 over terakhir sebagian besar melalui Travis Head dan Glenn Maxwell.

Namun, di paruh kedua permainan ada perbedaan mencolok antara dua set pemintal: di mana Jeffrey Vandersay, Maheesh Theekshana dan, sampai final yang mahal berakhir, Dunith Wellalage yang berusia 19 tahun sangat baik, kombinasi Australia dari Maxwell, Matthew Kuhnemann dan Marnus Labuschagne tidak memberikan ancaman yang sama.

Australia telah memilih untuk tidak memasukkan pemain spesialis kaki mereka Mitchell Swepson karena mereka mengubah keseimbangan sisi untuk membuat Cameron Green memukul di No. 8 dengan Pat Cummins diistirahatkan. Mitchell Marsh, yang kembali dari masalah betisnya menggantikan Steven Smith yang cedera, tidak melakukan bowling.

Niroshan Dickwella, kembali di urutan teratas untuk Danushka Gunathilaka yang cedera, melakukan pengejaran dengan cepat sebelum dia melewatkan dua bola dari Maxwell setelah dijatuhkan oleh Marsh, yang membuang peluang sederhana di midwicket.

Sejak saat itu, semuanya tentang pasangan gawang kedua. Mendis memiliki banyak pengalaman di bawah ikat pinggangnya tanpa secara konsisten memberikan bakat besarnya, tetapi, pada usia 27, memiliki waktu untuk membalikkannya sementara Nissanka masih menempa jalannya dalam karir yang telah menunjukkan sedikit kecemerlangan.

Mendis-lah yang lebih bebas mengalir sejak awal – dua pukulan keras melawan Green sangat menyenangkan – tetapi Nissanka menahan keberaniannya. Untuk mengatasi apa yang sering dikritik terhadap pukulan bola putih Sri Lanka, pasangan ini terus mencatat skor dengan banyak satu dan dua sambil dengan bijaksana menghormati pengiriman yang baik.

Nissanka menghasilkan salah satu pukulan di babak ketika ia maju di Josh Hazlewood dan menempatkannya di atas midwicket dalam selama enam. Pengejaran hampir setengahnya dilakukan pada saat itu, tetapi Sri Lanka memegang kendali dengan baik dan tidak pernah melepaskannya.

Setelah Aaron Finch memilih untuk memukul, David Warner pergi lebih awal ketika dia melakukan pukulan. Kemudian Wellalage yang berusia 19 tahun, yang ketenangannya dalam semua aspek menonjol dalam seri debutnya, menerobos ketika Marsh melaju di udara untuk menutupi. Pembukaannya enam-lebih mantra biaya hanya 16 dan terutama bertanggung jawab dalam menjaga tekanan pada urutan teratas Australia.

Hanya ada dua batasan antara over 10 dan 20, yang kedua ketika Finch secara singkat mematahkan belenggu dengan menggumpal Vandersay dalam waktu lama. Lima puluh pekerja keras Finch berasal dari 68 bola saat dia dan Labuschagne membangun sebuah platform, tapi itu akan segera penyok.

Overs awal Vandersay telah memberikan ancaman tanpa imbalan; Finch diberi kesempatan hidup pada menit ke-38 ketika de Silva melewatkan keunggulan tajam saat tergelincir. Sebuah patahan kaki yang sempurna untuk Labuschagne mengubah itu ketika pemukul keluar dari lipatannya, kemudian Finch melepaskan umpan balik yang berbelok tajam yang ditahan dengan brilian, satu tangan di sebelah kanannya, saat de Silva menebus kesalahannya.

Head dan Alex Carey bermain hati-hati untuk memulai pembangunan kembali: setelah enam gol berturut-turut oleh Carey di menit ke-30, ada periode delapan menit lagi tanpa batas. Carey kemudian mulai meningkatkan tempo – termasuk menggunakan Theekshana untuk hanya empat mantranya – tetapi sangat cepat, kurang satu dari setengah abadnya.

Kemudian datanglah Maxwell dengan penampilan singkat, namun mendebarkan, saat dia melakukan serangkaian pukulan penuh sebelum dia ditangkap dengan brilian oleh Wellalage yang berlari kembali dari tengah untuk memberi Vandersay gawang ketiganya. Head, mentransfer bentuknya dari urutan teratas ke tengah, mencapai lima puluh di tengah kesibukan enam yang terlambat, tetapi pengejaran yang dibangun dengan luar biasa menempatkan itu di tempat teduh untuk membuat Sri Lanka merasakan kemenangan seri yang penting.

Andrew McGlashan adalah wakil editor di ESPNcricinfo

Posted By : nomor hongkong