Laporan Pertandingan Terbaru – Afrika Selatan vs Sri Lanka 1 T20I 2021
Sri Lanka

Laporan Pertandingan Terbaru – Afrika Selatan vs Sri Lanka 1 T20I 2021

Laporan

Bahkan lima tangkapan yang dijatuhkan dari Afrika Selatan tidak bisa membawa tuan rumah melewati garis

Afrika Selatan 163 untuk 5 (Markram 48, Hasaranga 2-23) mengalahkan Srilanka 135 untuk 6 (Chandimal 66*, Maharaj 1-19) dengan 28 run

Karir terbaik Dinesh Chandimal 66* dan lima tangkapan yang dijatuhkan oleh Afrika Selatan tidak bisa menghentikan Sri Lanka dari jatuh 28 pendek dalam mengejar 164 di T20I pembukaan. Pada permukaan yang lambat, Sri Lanka tidak keluar dari blok awal dengan cukup cepat, menyerap terlalu banyak bola titik dan akhirnya meninggalkan terlalu banyak hal yang harus dilakukan di akhir. Mereka membutuhkan 69 run dari lima over terakhir tetapi kehilangan tiga wicket untuk sembilan run dalam jarak delapan bola antara akhir over 15 dan awal 17 dan tidak bisa mengikuti laju lari yang dibutuhkan.
Dua dari tiga pemintal Afrika Selatan, Bjorn Fortuin dan Keshav Maharaj, kebobolan pada enam putaran atau kurang tetapi Tabraiz Shamsi memiliki hari libur dan hanya memberikan dua pukulan selama 20 putaran. Anrich Nortje, Kagiso Rabada dan Dwaine Pretorius membentuk paket kecepatan yang berfungsi dengan baik meskipun Afrika Selatan tidak akan senang dengan kecanggungan mereka di lapangan. Meskipun semua peluang yang dijatuhkan tidak sepenuhnya mudah, pada malam lain, tidak setajam mungkin dapat merugikan mereka.
Mereka akan lebih bahagia dengan upaya memukul. Dengan susunan pemain yang tampil sedikit, lima besar Afrika Selatan tidak memiliki waktu setengah abad di antara mereka, tetapi semuanya berkontribusi untuk mendapatkan skor par. Quinton de Kock dan Reeza Hendricks berbagi stand pembukaan 73 sebelum runtuhnya 3 untuk 14. Kemudian, Aiden Markram dan David Miller memasukkan 65 dari 35 bola untuk gawang keempat, dan mencetak sebagian besar dari 56 putaran yang didapat Afrika Selatan dalam lima overs terakhir untuk memberikan bowler mereka total yang layak untuk dipertahankan.
Wanindu Hasaranga adalah yang paling mengancam serangan Sri Lanka, yang termasuk tujuh bowler. Tapi dia tidak mendapat banyak dukungan. Chamika Karunaratne, Dushmantha Chameera dan Akila Dananjaya semuanya mahal dan Sri Lanka tidak mengandung sebaik yang mereka inginkan.

Ulasan buruk dari Sri Lanka
Dapat dimengerti bahwa Sri Lanka sangat ingin mengeluarkan de Kock secepat dan semurah mungkin dan meninjau bola keempat pertandingan itu. Chameera memukul de Kock dengan lutut di pad depan saat dia melewatkan satu tendangan, tetapi permintaannya ditolak. Dasun Shanaka meninjau dengan tiga detik tersisa pada jam dan tayangan ulang menunjukkan bola dilempar dengan baik di luar tunggul kaki dan de Kock tidak dalam bahaya dipecat. Sampai bola berikutnya. Chameera melepaskan seorang yorker keluar, de Kock mencoba menggalinya, pemukulnya menyentuh tanah dan sepertinya ada keunggulan. Chandimal mengajukan banding, Chameera mengajukan banding dan Shanaka, yang telah menyia-nyiakan bola review sebelumnya, tidak yakin dan memilih untuk tidak naik ke atas. Tayangan ulang menunjukkan de Kock telah memukul tanah tetapi juga beringsut dan akan keluar jika Shanaka ditinjau. de Kock memasukkan 4 pada saat itu dan melanjutkan untuk mencetak 36 dari 32 sebelum Hasaranga menyapu ke midwicket yang dalam.

Hidup berbahaya di powerplay
Chandimal, saat kembali ke samping, mendekati pengejaran dengan segera dan selamat dari beberapa risiko dalam enam over pertama. Ada single Fortuin ketika Chandimal memasukkan bola ke dalam selimut dan berlari, dan berhasil mencapai ujung non-striker tepat pada waktunya. Ada keunggulan di Rabada dimana tiga fielder berkumpul di titik yang dalam tetapi Markram tidak bisa bertahan. Dan ada tarikan Rabada yang keluar dari tepi bawah bat dan gagal mencapai Nortje di pertengahan. Tapi pertama kali Avishka main mata dengan bahaya, dia dipecat. Dia memainkan offcutter Rabada ke mid-on dan memanggil single, Nortje menukik dan mendapat pukulan langsung di ujung bowler, bersama dengan Avishka tidak mencapai batnya, dan menemukannya kurang dari lipatan. Sri Lanka menyelesaikan powerplay dengan 34 untuk 1, jauh di bawah 47 tanpa kekalahan di Afrika Selatan. Chandimal melanjutkan untuk mencetak 50 dari 40 bola dan berakhir tak terkalahkan.

sihir maharaj
Segalanya terus membaik bagi Maharaj, yang melakukan debut T20I sebagai kapten dan kemudian mencetak gol dengan bola pertamanya. Dia memukul Bhanuka Rajapaksa dengan umpan yang mengubahnya dari luar dan memiliki alasan untuk merayakannya ketika Rajapaksa diberikan di lapangan. Rajapaksa meninjau tetapi tayangan ulang menunjukkan bola itu memotong tunggul kaki atas panggilan wasit. Rajapaksa mengumpulkan bebek ketiga dalam tiga babak terakhirnya – dua di ODI dan satu di sini – dan Maharaj menjadi pemain Afrika Selatan keempat, setelah Andre Nel, Alfonso Thomas dan Rory Kleinveldt yang mencetak gol dengan bola pertamanya di T20Is. Maharaj juga merupakan kapten kedua setelah Paras Khadka yang mencetak gol dengan bola pertama pada debut kaptennya.

Firdose Moonda adalah koresponden Afrika Selatan ESPNcricinfo

Posted By : nomor hongkong