Laporan Pertandingan Terbaru – Afghanistan vs Pakistan Pertandingan ke-24, Grup 2 2021/22
Pakistan

Laporan Pertandingan Terbaru – Afghanistan vs Pakistan Pertandingan ke-24, Grup 2 2021/22

Laporan

Dengan 24 diperlukan dari 12 bola, Asif memukul empat enam dari Janat di 19 untuk memenangkannya

pakistan 148 untuk 5 (Babar 51, Asif 25*, Rashid 2-26) mengalahkan Afganistan 147 untuk 6 (Naib 35*, Imad 2-25) dengan lima gawang

Persaingan modern antara Pakistan dan Afghanistan menghasilkan satu lagi klasik instan, tetapi pada akhirnya Afghanistan kehabisan kedalaman bowling untuk kalah dengan satu pertandingan lagi. Pakistan, yang akan tahu bahwa mereka membuat krisis terutama dengan kapten Babar Azam kehilangan akalnya di sekitar Rashid Khan, sekarang praktis di semi-final dengan Asif Ali menyelamatkan mereka dengan empat enam di 19 berakhir.

Itu sekeras ketegangan di luar lapangan dengan adegan injak-injak di luar stadion ketika mencoba mencegah penggemar tanpa tiket mengingatkan pada kerusuhan selama pertandingan Piala Dunia 2019 di Headingley antara kedua belah pihak. Di lapangan, Afghanistan membuat semua berlari, baik itu awal yang hingar bingar, perlambatan untuk menghindari keterkejutan, penyelesaian yang cepat, serangan Mujeeb Ur Rahman lebih dulu, menahan Rashid, Naveen-ul-Haq ke-18 berakhir untuk menciptakan tekanan.

Pakistan terus menyerap pukulan sebelum Asif membuat gol penentu di menit ke-19. Dengan kutipan satu pemain bowling yang terdiri dari Karim Janat dan Gulbadin Naib, yang tidak melakukan bowling pada malam itu, Afghanistan hanya memiliki terlalu sedikit untuk dipertahankan pada 147.

Pahlawan memarahi

Awalannya adalah energi Twenty20 maniak tanpa hambatan murni. Tembakan skor pertama tiga pemukul di powerplay adalah enam. Haris Rauf melempar bola tercepat bersama di panggung Super 12s. Shaheen Afridi tidak mendapatkan satu gawang di babak pertama, tetapi mendapat satu di babak kedua. Imad Wasim mengeluarkan pukulan kiri pada pukulan pertama dan mendapatkan dua pukulan tangan kanan pada pukulan kedua. Semua mengatakan Afghanistan adalah 49 untuk 4 setelah powerplay.

Itu tidak berhenti di situ. Setelah jeda beberapa overs, Najibullah Zadran membalikkan Shadab Khan untuk empat diikuti oleh empat dan enam dari dia di overs yang akan datang. Di antara Imad mendapat Janat. Tanggapan Shadab terhadap keenamnya adalah kesalahan yang sempurna untuk mengambil keunggulan Najib dan menjadikannya 70 untuk 6 di babak ke-13.

Pertunjukan Nabi-Naib

Pada saat Najibullah keluar, Mohammad Nabi hanya mencetak lima dari 12. Dia akan terus melambat menjadi 20 dari 23 pada awal kematian. Mereka tahu mereka telah kehilangan terlalu banyak gawang di depan, dan sekarang membutuhkan gawang di tangan jika mereka ingin mendapatkan pukulan besar di empat belakang. Rauf hanya kebobolan tiga gol di menit ke-17. Namun, di menit ke-18, Nabi memanfaatkan batas sisi kaki pendek untuk menjatuhkan Hasan Ali dan kemudian memanfaatkan beberapa kesalahan dari Rauf. Empat puluh enam dari empat pertandingan terakhir memberi Afghanistan sesuatu untuk dikerjakan.

Mujeeb mengikat Pakistan

Sesuatu itu menjadi lebih substansial ketika Mujeeb memulai dengan luar biasa dengan variasi dan akurasinya, melakukan empat pukulan overs pada berlari selama 14 run dan gawang Mohammad Rizwan. Pada saat Mujeeb selesai, Pakistan hanya 44 untuk 1 dalam tujuh over.

Menahan Rasyid kembali

Afganistan bisa saja membobol satu over Rashid di sini untuk mencari gawang, tetapi mereka memasukkan semua telur ke dalam keranjangnya dengan mencoba melakukan bowling dengan kecepatan sedang di tiga over berikutnya. Ini adalah saat Babar, terjebak pada 11 dari 17, menemukan beberapa momentum dan berlari bola. Ketika Rashid akhirnya dimasukkan, Pakistan membutuhkan 76 dari 10 over dengan sembilan wicket di tangan.

Rashid membalikkannya

Ini adalah masalah ajaib bahwa dengan persamaan yang begitu mudah, dengan embun yang diharapkan, dengan beberapa overs acuh tak acuh di tas untuk memanfaatkan, Rashid masih berhasil membuat panik. Dalam dua over pertamanya, dia mendapatkan sembilan jawaban yang salah. Di ujung lain, Fakhar Zaman keluar mencari untuk menebus ketenangan di ujung Rashid. Babar gagal memilih ke arah mana Rashid memutarnya. Dia nyaris tidak selamat dari kesalahan dan ujung patahan kaki melebar. Mohammad Hafeez tidak seberuntung itu, bertahan lama. Tiga puluh delapan diperlukan dari empat terakhir.

Permainan akhir

Afghanistan sekarang memiliki pilihan untuk mengalahkan Naveen di over 17 dan 19 sehingga bowler terlemah mereka, Janat, hanya digunakan di 20, tetapi mereka maju dengan Rashid di 17. Shoaib Malik meredakan semua tekanan dengan bola enam detik, tetapi Babar masih memainkan tembakan panik tanpa mengetahui ke arah mana bola itu berputar. Dia dijatuhkan bola pertama, tapi keluar terpesona bola terakhir dari atas.

Naveen mendukungnya dengan sebuah komposisi di mana bola yang lebih lambat memperdaya Malik dan yang lebih cepat mengeluarkannya. Shadab ingin mencuri satu bola terakhir dari over, tapi Asif bahkan tidak menatapnya. Waktu untuk berurusan dengan single cepat sudah berakhir.

Sekarang saatnya untuk mengeksploitasi bowler terlemah Afghanistan dan batas sisi kaki yang pendek. Bola pertama ia masuk jauh ke dalam lipatan untuk mengubah yorker menjadi setengah voli dan pergi bermil-mil jauhnya. Yang berikutnya adalah seorang yorker yang sempurna. Yang ketiga pendek, dan dia menariknya menjadi enam kecil datar. Berikutnya lagi seorang yorker yang sempurna. Namun, dua pertandingan terakhir gagal dan Asif mengakhiri pertandingan.

Sidharth Monga adalah asisten editor di ESPNcricinfo

Posted By : keluar hk