Laporan Pertandingan Terbaru – Afganistan vs Selandia Baru Pertandingan ke-40, Grup 2 2021/22
New Zealand

Laporan Pertandingan Terbaru – Afganistan vs Selandia Baru Pertandingan ke-40, Grup 2 2021/22

Laporan

Southee-Boult menyerang dengan bola, Williamson-Conway melihat pengejaran saat Selandia Baru memasuki semifinal

Selandia Baru 125 untuk 2 (Williamson 40*, Conway 36*) mengalahkan Afganistan 124 untuk 8 (Najibullah 73, Boult 3-17, Southee 2-24) dengan delapan gawang

Selandia Baru adalah klinis. Karena mereka sekarang telah mencapai semi final dari empat Piala Dunia berturut-turut (termasuk Piala Dunia ODI), ini mungkin tidak mengejutkan.

Membutuhkan kemenangan untuk memastikan diri mereka mendapat tempat di empat besar, mereka menghasilkan apa yang ternyata menjadi powerplay yang memenangkan pertandingan. Kane Williamson mengayuh tiga quicknya – Trent Boult, Tim Southee, dan Adam Milne – melalui enam over pertama, memberi mereka masing-masing dua. Mereka masing-masing mengklaim gawang, dan membantu menjaga Afganistan kurang dari empat menit saat pembatasan lapangan sedang berlangsung.
Afghanistan sedikit pulih, melalui setengah abad Najibullah Zadran, tetapi selain satu pukulan 19-lari melawan Mitchell Santner, tidak pernah benar-benar berhasil menemukan momentum setelah awal yang buruk itu. Mereka tergagap menuju 124 untuk 8, dan selalu akan berjuang untuk mempertahankannya.
Sebagai tanggapan, Selandia Baru melangkah ke 45 untuk 1 di akhir powerplay mereka, dan kemudian Kane Williamson dan Devon Conway datang bersama-sama untuk berjalan ke finis – rekor 68 tak terkalahkan mereka mengambil 56 bola, bahkan saat tim menang dengan 11 bola untuk cadangan.

Dengan kemenangan ini mereka tidak hanya mengakhiri harapan semifinal Afghanistan, tetapi juga harapan India, yang telah mereka kalahkan sebelumnya di turnamen.

Selandia Baru meluncur cepat melalui urutan teratas Afghanistan
Afghanistan mengandalkan serangan mereka ketika mereka memilih untuk memukul lebih dulu, dengan pemintal misteri Mujeeb Ur Rahman kembali dalam barisan setelah pulih dari cedera. Mereka membutuhkan Powerplay batting yang layak, dan hampir tidak bisa melakukan yang lebih buruk. Mohammad Shahzad adalah yang pertama pergi, mencoba menyambar seorang penjaga gawang Adam Milne di atas orang ketiga, dan hanya berhasil mengirim keunggulan kepada penjaga gawang Conway (yang melakukannya dengan sangat baik untuk mendapatkan sarung tangan di belakangnya, dan menyelesaikan tangkapan pada rebound kedua) , di atas ketiga. Trent Boult kemudian menangkap Hazratullah Zazai di midwicket pendek. Segera setelah itu, Tim Southee memiliki Rahmanullah Gurbaz lbw. Setelah enam over, Afghanistan adalah 23 untuk 3, dan hanya mencapai tiga batas – salah satunya adalah tepi atas yang tidak disengaja.

Afghanistan gagal pada saat kematian
Meskipun awal, Afghanistan sedikit pulih melalui periode tengah, melalui stand 37-lari antara Najibullah Zadran dan Gulbadin Naib, kemudian kemitraan 59-lari antara Najibullah dan Mohammad Nabi. Tapi mereka tidak bisa menembak kematian.

Dalam enam overs terakhir, Afghanistan hanya berhasil 37 run, karena mereka kehilangan empat wicket. Trent Boult mendapatkan dua kartu merah di finalnya untuk mengakhiri dengan angka terbaik dalam permainan, 3 untuk 17.

Selandia Baru jago mengejar
Tidak perlu banyak mengejar, sungguh. Selandia Baru tidak tampak terburu-buru. Mujeeb menyerang pada awal babak keempat, ketika bola karambol yang tidak benar-benar berbelok menangkap tepi luar Daryl Mitchell, tetapi Afghanistan benar-benar membutuhkan beberapa gawang lagi di Powerplay jika mereka benar-benar akan menantang Selandia Baru.

Sebaliknya, Kane Williamson keluar dan memainkan babak dingin, hampir tidak pernah mengambil risiko, bekerja di tunggal, hanya menyerang batas sesekali, saat ia berjalan ke 40 bukan keluar dari 42. Tinggalnya Conway tidak cukup meyakinkan, tetapi meskipun setelah menendang bola di awal babaknya (Afghanistan nyaris tidak mengajukan banding), membuat jalannya ke 36 bukan keluar dari 32.

Semuanya bebas drama.

Andrew Fidel Fernando adalah koresponden ESPNcricinfo di Sri Lanka. @afidelf

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar