‘Ketika kami pergi ke Australia, mereka tidak melakukan konsultasi dengan kami’
Pakistan

‘Ketika kami pergi ke Australia, mereka tidak melakukan konsultasi dengan kami’

Berita

“Saya tidak menyuruh kurator untuk membuat pitch menurut saya. Itu sama untuk Australia, namun kami mendapatkan 10 wicket mereka”

Pemukul Pakistan Imam-ul-Haq telah menepis perdebatan seputar lapangan Rawalpindi, bersikeras bahwa tuan rumah hanya bermain dengan kekuatan mereka, dan bahwa lapangannya sama untuk kedua tim. Imam melanjutkan untuk mempertanyakan apakah Australia akan pernah mempersiapkan lapangan mereka di rumah setelah berkonsultasi dengan lawan.

Lapangan tandus di Rawalpindi menjadi bahan pembicaraan setelah hanya 14 gawang yang jatuh dalam lima hari di Tes pertama. Sementara Pakistan berhasil mengambil semua 10 wicket Australia di babak pertama, Australia hanya bisa mengambil total empat, karena tuan rumah membuat 476 untuk 4 dan 252 untuk 0 sebelum pertandingan berakhir dengan hasil imbang yang jinak.

Imam, khususnya, berkembang, menjadi hanya pemukul Pakistan ke-10 – dan pembuka ketiga – yang mencetak satu abad di kedua babak Tes. Imam dan Abdullah Shafique juga mencetak rekor baru untuk lari terbanyak yang dicetak oleh pasangan pembuka melawan Australia.

Setelah pertandingan, kapten Australia Pat Cummins menyarankan bahwa lapangan tak bernyawa dibuat untuk membatalkan serangan kecepatan pengunjung, sesuatu yang juga dikonfirmasi oleh ketua PCB Ramiz Raja meskipun dia mengakui bahwa hasil imbang bukanlah iklan yang bagus untuk kriket Uji.

“Hasil imbang adalah sesuatu yang tidak ingin dilihat siapa pun,” kata Imam. “Jelas ketika itu adalah Tes lima hari, semua orang mengantisipasi hasilnya. Tetapi ketika kami pergi ke kondisi Australia, mereka tidak membuat lemparan dengan berkonsultasi dengan kami tetapi membuatnya sesuai dengan keinginan mereka, jadi saya pikir kami harus melihat kekuatan kami dan harus hidup. untuk kekuatan kita.

“Tetapi di Karachi, kami mencari hasil yang menguntungkan kami. Saya pikir Tes Rawalpindi dimainkan dengan baik karena kami berhasil mendapatkan semua 10 wicket. Sayangnya 70 over tidak dimainkan karena cahaya dan hujan yang buruk tetapi apakah over tersebut telah dilakukan. terpesona hasilnya bisa berbeda karena kami bermaksud membuat mereka kelelawar lagi.”

Rata-rata bowling gabungan Australia 238,33 dan strike-rate 478 adalah yang terburuk kedua dalam 145 tahun Test cricket. Bowlers yang berkunjung mengklaim hanya tiga scalp di antara mereka di 239 over, dengan wicket lainnya datang melalui run-out. Selanjutnya, tidak ada satu pun pemukul Australia yang berhasil mencetak tiga angka.

Imam, bagaimanapun, terus berlari di lapangan jinak yang nyaris tidak mengujinya. Memainkan Tes di kandang untuk pertama kalinya, Imam selamat dari kartu merah pada menit ke-94 ketika tayangan ulang menunjukkan dia melakukan pengiriman Nathan Lyon ke leg pendek, hanya untuk Australia gagal mengambil tinjauan. Tapi di luar selang itu, Imam menangani Lyon tanpa banyak keributan. Menurut data bola-demi-bola ESPNcricinfo, dari 45 umpan panjang yang dilemparkan Lyon kepadanya, Imam melakukan 41 pukulan, termasuk dua enam. Pada lemparan lambat, Imam menjaga fokusnya tetap utuh, bahkan dengan ahli memblokir 49 umpan jarak jauh dari Lyon.

“Terlepas dari posisi saya yang mapan atau tidak pasti dalam tim atau bahkan apakah saya tampil atau tidak, saya akan selalu dikritik,” kata Imam. “Sudah hampir lima tahun dan 60 pertandingan yang saya mainkan sejauh ini untuk Pakistan, namun saya menghadapi kritik tetapi saya tidak sedih karena itu sangat normal bagi saya.

Tugas saya adalah mencetak skor dan kualitas babak harus dinilai berdasarkan niat saya. Bagi saya, kapten saya, pelatih saya dan think-tank adalah yang penting dan apa yang mereka harapkan dari saya dan bagaimana mereka menilai inning saya. Tidak terlalu penting apa yang orang katakan dari luar dan persepsi apa yang dibuat tentang saya yang tidak penting sama sekali dan saya tidak peduli tentang itu. Setiap orang berhak atas pendapat mereka dan saya menghormati bahwa penilaian apa pun yang datang dari orang-orang di ruang ganti adalah yang terpenting bagi saya.

“Saya tidak menyuruh kurator untuk melakukan pitch menurut saya, dia juga bukan saudara saya. Itu sama untuk Australia, namun kami mendapatkan 10 wicket mereka dan tidak satupun dari mereka yang berhasil mencetak 100. Saya tidak meminta lapangan sehingga saya bisa mencetak seratus di setiap babak. Lemparan Karachi akan sama seperti di kriket kelas satu dan saya tidak akan memainkannya untuk pertama kalinya. Tetapi pada saat yang sama, Tes apa pun Saya telah bermain sebelum ini saya bermain di luar di Afrika Selatan, Irlandia dan Inggris dalam Tes tandang. Jadi apa pun lapangannya – apakah itu hijau, kuning atau coklat – tugas saya adalah bermain kriket dan saya akan bermain dan tetap percaya pada latihan saya .”

Tes kedua dimulai dari 12 Maret di Karachi, di mana dalam lima tahun terakhir pemintal telah mengambil 275 wicket kelas satu di 33,16 sementara bowler cepat mendominasi dengan rata-rata yang lebih baik dari 31,44 dan 499 wicket.

Umar Farooq adalah koresponden Pakistan ESPNcricinfo

Posted By : keluar hk