Kepala DDCA Rohan Jaitley memecat panitia seleksi senior setelah kekacauan seleksi

Rohan Jaitley, presiden Asosiasi Kriket Delhi & Distrik (DDCA), telah memecat komite seleksi senior negara bagian sehari setelah laporan pertikaian di dalam panel dan “seleksi yang meragukan” muncul. Dia telah menyuarakan “ketidaksetujuannya terhadap cara panitia seleksi pria menjalankan tugasnya”.

Pada hari Selasa, penyeleksi Gagan Khoda, ketua panitia, dan Mayank Sidana mendapat kejatuhan publik, yang menyebabkan Sidana melakukan walkout dari pertemuan untuk memilih skuad U-25 Delhi untuk pertandingan Piala CK Nayudu mendatang. Pasangan ini juga diyakini tidak setuju pada sejumlah pilihan yang dibuat untuk skuad Trofi Ranji Delhi untuk pertandingan tandang mereka melawan Saurashtra di Rajkot, yang mereka kalahkan dengan satu inning dan 214 run dalam tiga hari.

Yang menjadi fokus tajam adalah keputusan mereka untuk menyerahkan Ayush Badoni, adonan tingkat menengah, debut kelas satu sebagai pembuka dan penjaga gawang reguler Anuj Rawat. Delhi saat ini berada di urutan kedua terakhir di Grup B, tanpa kemenangan dalam empat pertandingan.

“Masalah cara pemain dipilih dan diganti dengan mudah telah menjadi pembicaraan di kota,” tulis Jaitley dalam email ke dewan puncak DDCA dan anggota CAC. “Baru-baru ini dalam sebuah pertemuan, diinformasikan bahwa pemain pengganti dikirim untuk pemain senior yang dinyatakan cedera, pemain pengganti saat sampai di sana juga dinyatakan cedera dan pemain pengganti lainnya dikirim.”

Jaitley juga menyatakan ketidaksenangannya pada panitia seleksi yang memilih 20-22 pemain ketika arahan BCCI mengamanatkan hanya 15 anggota regu yang bepergian untuk mencapai permainan.

“Meskipun dengan jelas memberi tahu panitia bahwa jumlah pemain akan dibatasi hingga 15-16 pemain, panitia berkali-kali merekomendasikan 20-22 anggota skuad untuk setiap tim,” tulis Jaitley. “Oleh karena itu, komite-komite ini tidak hanya merugikan DDCA tetapi juga untuk permainan kriket.”

Jaitley juga “terluka” di kumpulan bakat Delhi yang menyusut dan “sama sekali tidak ada perencanaan” di pihak penyeleksi. Delhi gagal lolos ke KO Piala Vijay Hazare awal musim ini dan dikalahkan oleh Vidarbha di perempat final Piala Syed Mushtaq Ali di T20s. Kampanye Ranji mereka baru saja berakhir di pertengahan fase liga.

“Ada suatu masa ketika tim India memiliki setidaknya empat hingga lima pemain Delhi,” tulis Jaitley. ‚ÄúSituasi hari ini sedemikian rupa sehingga kami tidak dapat menyebutkan satu pun pemain yang kami anggap sebagai kandidat potensial untuk tim nasional.

“Kurangnya perencanaan untuk Delhi Cricket tampak jelas di permukaannya, lebih dari itu sehubungan dengan visi dan arah masa depan seperti yang dibahas dan direncanakan … Sangat disayangkan bahwa komite Seleksi telah menunjukkan sedikit komitmen untuk hal yang sama.”

Jaitley juga mempertanyakan cara pelatih tim U-25 Delhi, Pankaj Singh, tidak diizinkan duduk dalam rapat panitia seleksi oleh sekretaris.

“Menurut saya, yang terpenting bukan hanya pelatih kepala yang menghadiri setiap pertemuan panitia seleksi, pandangannya juga harus dipertimbangkan sebelum mengambil keputusan akhir tentang seleksi,” katanya. “Ini menjadi sangat penting setelah para penyeleksi mencuci tangan mereka dengan berkomentar bahwa ‘kami memilih tim dan pelatih memilih sebelas pemain’.”

Posted By : no hk