Kekecewaan Besar Berlimpah di Kejuaraan Dunia
Uncategorized

Kekecewaan Besar Berlimpah di Kejuaraan Dunia

Itu adalah hari yang mengejutkan di sisi putra karena Cherif & Ahmed dan Samuele Cottafava & Paolo Nicolai tersingkir dan Brasil masih memiliki empat tim putra yang masih hidup. Sarah dan Melissa masih berjuang untuk mempertahankan mahkota mereka dan ada tiga setter epik dengan kemenangan besar dari belakang di 16 pertandingan. Jika Anda melewatkan salah satu aksinya, Anda telah datang ke tempat yang tepat untuk mengejar ketinggalan.

Keheningan melanda Foro Italico

Di babak penyisihan, Adrian Carambula & Enrico Rossi menjadi tim peringkat teratas, namun Samuele Cottafava & Paolo Nicolai yang mencuri perhatian dengan dominasi mereka sejauh ini di Roma. Daniele Lupo & Alex Ranghieri juga berkembang pesat di Foro Italico, tetapi semuanya berakhir dengan buruk malam ini dalam satu sesi yang membuat para penggemar Italia terdiam dan Brasil serta Belanda terus maju.

Keluarnya Carambula dan Rossi yang mengejutkan terjadi kemarin di tangan sepupu Grimalt Chili, tetapi sifat kematian Cottafava dan Paolo benar-benar menakjubkan. Saya belum pernah melihat lebih banyak set pertama yang lebih dominan daripada yang mereka lakukan saat melawan Renato Lima dan Vitor Felipe dari Brasil hanya untuk kalah dalam tiga set.

Nicolai benar-benar mendominasi set 1

Nicolai sedang on fire saat mereka memimpin 10-3 melalui serangkaian blok, ace, dan tekanan yang memaksa Brasil melakukan kesalahan. Setelah Brasil stabil untuk beberapa saat, Nicolai kembali mengukuhkan dominasinya di akhir set dan skor besar 21-11. Bahkan keterampilan pengaturannya diperlihatkan sebagai pengaturan punggungnya dan bahkan satu set melompat ke belakang memberi Samuelle banyak ayunan terbuka.

Ketangguhan Brasil mengejutkan penonton

Namun seperti yang kita semua tahu, set kedua dimulai dengan skor 0-0 tidak peduli seberapa miring akhir set pertama. Dan Renato muda menunjukkan kedewasaan yang luar biasa untuk melepaskan gol pembuka yang mengerikan di momen penuh tekanan dengan semua penggemar melawannya. Dia dan Vitor tetap bertahan dan memimpin 11-10 menuju technical timeout. Renato datang dengan blok besar pada Nicolai untuk mencuri keunggulan terlambat dan kemudian Cottafava tampaknya layu dalam tekanan kehilangan serangan untuk memberi Brasil kemenangan.

Vitor Felipe mengalahkan Paolo Nicolai dalam pertandingan babak 16 yang mendebarkan
Vitor Felipe melewati Paolo Nicolai dalam pertandingan babak 16 besar yang mendebarkan. Foto oleh Dunia Bola Voli.

Luar biasa, pertandingan memasuki set ketiga. Italia memperoleh keunggulan awal, tetapi pukulan keras dan pembunuhan transisi Vitor Felipe membungkam penonton pada kedudukan 7-7. Renato memblokir Cottafava untuk memimpin pada 8-7 di saklar samping dan kemudian bolak-balik yang mendebarkan benar-benar dimulai.

Catatan: Penggemar pantai harus benar-benar membayar Volleyballworld.tv selama satu bulan hanya untuk menonton akhir set ini.

Nicolai diblok untuk mengembalikan keunggulan 10-9. Cottafava gagal melebar untuk mengembalikan keunggulan Brasil. Blok Nicolai tampaknya memberikan Italia memimpin kembali tapi itu ditutupi, akan Brasil mempertahankan memimpin … tidak, Cottafava menghentikan transisi Brasil dan datang dengan penyelesaian kopling sendiri dan Italia memimpin 13-12. Kemudian muncul permainan yang paling gila dari semuanya, Renato tampak siap untuk memenangkan kembali satu poin dan mengklaim match point pertama, tetapi kakinya tersandung dan dia bahkan tidak bisa melompat saat mengirim back over untuk Italia, tetapi Vitor Felipe mencetak poin. lagi pula dengan blok monster yang mengejutkan di Cottafava. Dengan pertandingan di garis depan, serangan Cottafava berjalan jauh dan entah bagaimana Renato dan Vitor Felip masih hidup.

Powerball Belanda mengalahkan Lupo dan Ranghieri

Alexander Brouwer & Robert Meeuwsen melakukan apa yang dilakukan Brouwer dan Meeuwsen. Pukul bolanya dan pukul lagi. Hanya beberapa menit setelah Brasil mengejutkan penonton di Foro Italico, raksasa Belanda itu memastikan tidak akan ada percikan kehidupan. Mereka keluar untuk memimpin di kedua set dan tidak pernah tertinggal sepanjang pertandingan dalam perjalanan menuju kemenangan 21-18, 21-13. Orang-orang itu benar-benar tahu cara mematikan suasana pesta.

Pavan dan Humana-Parades memenangkan film thriller

Pertandingan saya yang lain hari ini, jika Anda hanya bisa menonton dua, adalah kemenangan mendebarkan Melissa Humana-Paredes & Sarah Pavan atas Talita Antunes & Rebecca Cavalcanti. Ada begitu banyak ketegangan dalam hal ini juga. Ketegangan di set ketiga setidaknya. Brasil benar-benar menguasai set pertama dan Kanada bahkan lebih dominan di set kedua. Brasil memiliki keuntungan untuk memenangkannya berkali-kali di akhir kuarter ketiga, tetapi Kanada tidak mau menyerah. Yang mengejutkan adalah beberapa kesalahan Talita yang memberi Kanada cukup hidup untuk menjaga pertahanan Kejuaraan Dunia mereka tetap hidup, 16-21, 21-11, 18-16.

Melissa Humana-Paredes membuat bola tetap hidup saat Talita dan Rebecca melihatnya
Melissa Humana-Paredes menjaga bola tetap hidup saat Talita dan Rebecca melihatnya. Foto oleh Dunia Bola Voli.

Seperti yang saya katakan kemarin, agar Kanada mengulang sebagai Juara Dunia, mereka harus meninggalkan jalur kehancuran Brasil di belakang mereka. Mereka sekarang 2/3 dari jalan itu dengan Duda dan Ana Patricia menunggu besok.

Tim putri Brasil terakhir yang bertahan sampai di sana dengan menyingkirkan Carol dan Barbara dalam dua set hari ini. Carol dan Barbara terbang mengitari lapangan sementara Ana Patricia dan Duda secara metodis mempertahankan kendali. Servis lompat layang Ana Patricia di akhir set kedua yang mengambil beberapa gerakan gila dan menghasilkan empat ace dalam dua perjalanan terakhirnya ke garis servis. Dia melempar blok untuk ukuran yang baik saat timnya menarik diri untuk menang 21-16, 21-17. Pemenang pertandingan perempat final besok antara Kanada dan Brasil harus dianggap sebagai favorit untuk memenangkan seluruh turnamen.

Pasukan Brasil terus bergulir

Brasil mungkin memiliki satu tim wanita, tetapi pria mereka adalah cerita yang sangat berbeda. Selain kemenangan luar biasa Renato dan Vitor Felipe dari belakang, Brasil meraih tiga kemenangan lainnya, memberi mereka setengah dari tim putra yang tersisa. Bruno dan Saymon memiliki jawaban atas semua yang Ahmed dan Cherif lemparkan kepada mereka. Visi lapangan Bruno dan kemampuan untuk selalu melakukan pukulan kanan ke samping sangat terlihat. Karena alasan itu, Saymon mendapat sebagian besar servis, tetapi dia siap menghadapi tantangan. Anda selalu mengharapkan Qatar untuk mencetak poin dengan kecepatan Ahmed dan pemblokiran Cherif, tetapi Brasil mencuri set pertama dan bertahan untuk memenangkan set kedua 21-19, 21-19.

Guto adalah pahlawan dalam pertandingannya dan Alison melawan Grimalt. Seperti yang telah terjadi berkali-kali tahun ini, sejauh ini dia adalah pria terkecil di lapangan, tetapi memiliki dampak terbesar. Marco Grimalt tampaknya memiliki nomor Alison dan memblokirnya beberapa kali, tetapi Guto sempurna di luar. Marco menariknya beberapa kali dan setiap kali Guto membuatnya membayar. Dia bahkan mencetak tiga atau empat pembunuhan bola kedua termasuk pemenang match point.

Guto menyerang gawang yang kosong saat melawan Chile
Guto menyerang gawang yang kosong saat melawan Chile. Strategi ini tidak berhasil dengan baik untuk Marco Grimalt hari ini. Foto oleh Dunia Bola Voli.

Pemain lain yang sedikit mengingatkan saya pada Guto, tetapi merupakan setter yang lebih baik lagi adalah Marc Nicolaidis dari Australia, Turnamen He dan Isaac Carracher yang luar biasa berakhir hari ini melawan tim pemenang keempat Brasil pada hari itu, Andre dan George. Pemain Brasil yang berpengalaman itu terlalu memaksakan diri dan melarikan diri 21-15, 21-15.

Hari yang liar di pihak wanita

Taliqua Clancy dan Mariafe Artacho del Solar dari Australia mengirim pulang favorit turnamen Katja Stam & Raïsa Schoon berkat comeback set kedua yang menakjubkan. Australia memiliki Belanda di kaki belakang lebih awal dengan serangan bola kedua merek dagang mereka oleh Taliqua dan beberapa tekanan servis berat. Setelah memenangkan set pertama 21-15, pertandingan tampaknya akan berlangsung tiga set dengan Katja dan Raïsa memegang kendali 18-13 di akhir set kedua.

Masukkan Mariafe. Dua penggalian dan put away dengan kesalahan memukul Katja membuatnya lebih dekat. Tembakan Raïsa yang tepat membuat titik setel Belanda menjadi 20-18. Katja melakukan servis ke gawang, tetapi mereka masih memiliki keunggulan 20-19 dengan hanya membutuhkan satu sisi. Serangan Katja pada bola kedua begitu ganas, tetapi entah bagaimana Taliqua berhasil menguasai bola dari posisi yang canggung, dia melanjutkan dengan tenang menyingkirkan set transisi sempurna Mariafe. Beberapa saat kemudian Taliqua menggali Katja lagi dan melakukan transisi untuk memberi Australia keunggulan 21-20. Pada saat itu, angin benar-benar keluar dari layar pemuda Belanda itu dan petir menyambar untuk ketiga kalinya bagi Australia ketika Taliqua mengambil serangan Katja lagi setelah mundur dari posisinya yang menghalangi. Australia maju, Belanda tersingkir.

Pertandingan mendebarkan wanita lainnya

Kanada adalah satu-satunya negara dengan dua tim tersisa dengan Sophie Bukovec & Brandie Wilkerson mengalahkan Karla Borger & Julia Sude dari Jerman. Ini adalah pertandingan menghibur lainnya (jujur ​​saja, mereka semua adalah pertandingan yang luar biasa saat ini). Borger dan Sude bangkit dari ketertinggalan untuk memenangkan set pertama 21-19. Set kedua menciptakan lebih banyak momen gugup bagi Kanada, tetapi mereka bertahan untuk memenangkannya dengan skor yang sama. Di set ketiga, Bukovec solid dan Brandie membuat beberapa permainan besar karena tim ini masih belum terkalahkan di Roma.

Dalam salah satu pertandingan yang lebih gila hari ini, Joana Heidrich & Anouk Vergé-Dépré melompat dengan keunggulan besar hanya untuk hampir memberikannya kepada Anastasija Kravcenoka & Tina Graudina. Petenis Latvia itu menyelamatkan lima set poin, tetapi Swiss akhirnya menyelesaikan satu set. Pada set kedua, Swiss melompat untuk memimpin lebih besar, tetapi menghindari drama apa pun dengan menutupnya dengan mudah 24-22, 21-10.

Müller & Tillmann terus menang

Svenja Müller & Cinja Tillmann berhasil melewati Terese Cannon & Sarah Sponcil dalam game yang akan Anda sukai jika Anda suka menonton para pemain bertahan yang ulet. Cinja dan Sarah bertukar napas sambil memainkan permainan bertahan. Jerman kehilangan set pertama, tetapi kemudian menang dalam tiga, 19-21, 21-16, 15-11.

Kelley Kolinske & Sara Hughes juga siap. Setelah kehilangan pertandingan pertama mereka dalam permainan biliar, mereka tak terbendung. Hari ini, Sara Hughes menampilkan masterclass defensif dalam penghancuran set kedua dari Tanja Hüberli & Nina Brunner (21-19, 21-9).

Tim yang mengejutkan Amerika Serikat di babak pembuka dan unggulan ke-43 yang masuk kompetisi, Marta Menegatti & Valentina Gottardi masih melaju. Mereka mengalahkan sesama petenis Italia Claudia Scampoli & Margherita Bianchin setelah hampir kalah di set pertama (25-23, 21-15). Dengan semua tim pria yang luar biasa itu, siapa yang mengira ini akan menjadi satu-satunya perempat finalis Italia? Bukan aku, itu pasti.

Apakah Anda menikmati posting ini? Pastikan Anda tidak melewatkan apa pun dari Blog Voli Pantai dengan mendaftar untuk mendapatkan lebih banyak.

Mol dan Sorum didorong hingga batasnya oleh Austria

Robin Seidl & Philipp Waller menyelesaikan Kejuaraan Dunia dengan 9 yang mengesankan, tetapi mereka sangat dekat untuk membuat kejutan besar dan melangkah lebih jauh. Anders Mol dan Christian Sorum terlihat sangat rentan di pertengahan set kedua sebelum akhirnya 18-21, 21-18, 15-9.

Schalk dan Brunner terus melakukannya di bawah radar

Chaim Schalk & Theo Brunner memenangkan tiga setter yang menarik melawan Piotr Kantor & Maciej Rudol dari Polandia. Chaim datang dengan barang-barang di pertahanan sebagai Amerika konsisten bergerak ke perempat final setelah 20-22, 21-17, 15-11.

COVID mendapat Kepiting lagi

Kurang dari setahun setelah Taylor Crabb kehilangan kesempatan untuk bermain di Olimpiade berkat tes positif COVID, saudaranya Trevor kehilangan kesempatan untuk melanjutkan performa bagusnya di Kejuaraan Dunia karena alasan yang sama. Menariknya, Tri Bourne berada di kedua sisi persamaan, menjadi Olympian sebagai pengganti Taylor dan kehilangan kesempatan untuk terus bermain di sini. Itu berarti Kusti Nõlvak & Mart Tiisaar dari Estonia melaju ke babak berikutnya dan pada hari istirahat yang mengejutkan.

Pertarungan perempat final

Pertandingan pertama hari ini adalah yang terbaik di pihak wanita, Melisa dan Sarah melawan Ana Patricia dan Duda. Selanjutnya adalah Anouk dan Joana vs Sara Hughes dan Terese Cannon. Pemenang pertandingan tersebut akan bertemu di semifinal pada Sabtu.

Selanjutnya adalah pertandingan semua pria Brasil antara Andre & George dan Bruno & Saymon. Sesi pertama berakhir dengan Taliqua dan Mariafe menghadapi Müller & Tillmann.

Setelah istirahat dan beberapa penjualan tiket tambahan, Alison & Guto menghadapi Anders Mol & Christian Sorum. Pemenang pertandingan itu akan berhadapan dengan pemenang duel Brasil di semifinal.

Brandie dan Sophie menghadapi Marta & Valentina di pertandingan kedua sesi malam. Pemenangnya mendapatkan pemenang Australia vs Jerman di semifinal.

Dua pertandingan terakhir hari ini adalah Nõlvak & Tiisaar vs Renato & Vitor Felipe dan terakhir Schalk & Brunner melawan Brouwer & Meeuwsen. Pemenang pertandingan itu akan berhadapan pada Sabtu.

Masing-masing dari tim-tim ini sekarang berjarak tiga kemenangan lagi dari Kejuaraan Dunia

Memiliki knowledge Sdy lengkap merupakan sebuah persiapan sebelum anda melakukan taruhan di web site togel Sidney. Hal ini di nilai cukup penting gara-gara sanggup menambah takaran kemenangan dikala kita bermain. Maka berasal dari itu kita berperan sebagai sebuah jembatan yang sedia kan data lengkap https://schivardi2007.com/ untuk para pemirsa. Tentunya keluaran sdy punya kami mampu di pertanggung jawabkan dan anda tidak usah mencurigakan lagi keaslian datanya.