Katherine Sciver-Brunt mengakhiri karir Piala Dunia setelah Inggris tersingkir di semifinal

Pelaut veteran Katherine Sciver-Brunt telah mengkonfirmasi bahwa tersingkirnya Inggris di semifinal di Cape Town akan menjadi penampilan Piala Dunia terakhirnya.
Sciver-Brunt, yang akan berusia 38 tahun pada bulan Juli, belum membuat keputusan tentang masa depan bermainnya di luar Piala Dunia T20 saat ini, di mana tuan rumah Afrika Selatan akan menghadapi juara bertahan Australia di final pada hari Minggu setelah kemenangan enam putaran atas Inggris di semifinal mereka. Inggris akan menjadi tuan rumah Australia di Women’s Ashes musim panas ini.
Sciver-Brunt telah pensiun dari Tes kriket sebelum seri multi-format melawan Afrika Selatan di Inggris tahun lalu, yang dimulai dengan Tes di Taunton. The Ashes juga merupakan acara multi-format dan dia mungkin bisa bermain di seri bola putih, meskipun dia hanya bagian dari skuad T20I yang melakukan tur ke Karibia menjelang Piala Dunia ini.

“Saya sudah berpikir tentang pensiun setiap hari selama dua tahun,” kata Sciver-Brunt kepada ICC dalam siaran pers yang dikeluarkan pada hari Sabtu. ‚ÄúDulu setelah setiap tur, saya mempertanyakan apa yang saya lakukan.

“Tapi semakin dekat, saya telah memikirkannya sedikit lebih serius dan itu masuk ke dalam pikiran Anda saat Anda berlatih, terutama karena tekanan yang diberikan orang lain kepada Anda. Anda mendapatkan semua komentar itu dan kemudian Anda mulai untuk berpikir, ‘Oh, apakah saya melambat? Haruskah saya berhenti? Apakah saya mempermalukan diri sendiri?’

“Saya selalu mengatakan saya ingin pensiun di atas, di mana saya masih diinginkan, saya masih dipilih di XI pertama, saya tidak kurang dari yang dulu. Itulah yang saya rasakan di enam bulan terakhir, hal-hal itu mulai merayap di mana saya dapat melihat seseorang mengambil peran saya dan melakukannya dengan baik. Ini jelas merupakan Piala Dunia terakhir dan setelah ini, saya cukup dekat dengan itu semua baris yang sama, jadi tidak akan lama.”

Sciver-Brunt mendapat kritik selama kekalahan Inggris di semifinal karena memarahi rekan setim yang lebih muda karena kesalahan tangkas. Sciver-Brunt mengklaim empat gawang dalam lima pertandingan di turnamen tersebut, dengan rata-rata 30,75 dan tingkat ekonomi 7,53. Dia membocorkan 19 run di final pertandingan grup melawan India, di mana angkanya adalah 0 untuk 39 dari tiga over, dan 18 dari final karena Afrika Selatan menetapkan target 165 pada hari Jumat, ketika dia mengambil 0 untuk 33 dari empat over.

“Melihat kembali karir saya, saya ingin berpikir bahwa saya adalah Mrs. Consistent,” katanya. “Saya ingin dikenang sebagai seseorang yang selalu berada di puncak permainan saya dan selalu berkontribusi untuk negara saya, membantu kami dalam tujuan kemenangan dan memberikan semua yang saya miliki.

“Hal baiknya adalah Nat dapat meneruskan namaku, warisan Brunt akan berlanjut, itu bagus. Memiliki namaku yang diasosiasikan dengan namanya juga bagus karena dia sedikit legenda dalam dirinya sendiri sekarang.”

Katherine mengatakan kepada Sky Sports awal bulan ini bahwa dia berencana untuk pensiun dari kriket jika Inggris memenangkan Piala Dunia T20, tetapi dia akan mempertimbangkan untuk melawan Ashes jika tidak. Dan dia telah mengindikasikan bahwa dia masih menerima gagasan untuk tidak bermain bersama Nat dalam warna Inggris ketika saatnya tiba.

“Banyak orang berkata, ‘bagaimana dia bertahan denganmu?’ Dia memiliki banyak kesabaran dan empati dan dia memahami saya dan mencintai saya apa adanya,” kata Katherine. “Kami hanya bekerja sama dengan sangat baik dan saling melengkapi, dan tidak pernah ada hari di mana kami ingin berpisah.

“Menjelang pensiun saya, dia akan pergi, tapi mudah-mudahan ECB akan membawa saya bersama. Saya akan menjebak mereka semua.”

Posted By : togel hari ini hk