Jofra Archer menjalani operasi siku kedua
England

Jofra Archer menjalani operasi siku kedua

Berita

Bowler cepat dikesampingkan dari sisa jadwal musim dingin setelah prosedur di London

Jofra Archer tidak akan ambil bagian dalam tur Inggris ke Karibia pada Januari dan Maret setelah menjalani operasi kedua pada siku kanannya yang cedera.

Archer tidak bermain kriket internasional sejak Maret karena patah tulang akibat stres di siku itu dan menjalani operasi pada Mei setelah upaya comeback untuk Sussex.

Pemindaian lebih lanjut mengungkapkan dia telah mengalami cedera yang berulang, dengan ECB mengkonfirmasi pada bulan Agustus bahwa itu akan mengesampingkannya dari Piala Dunia T20 dan Ashes.

Dia menjalani operasi kedua di London pada 11 Desember untuk “mengatasi fraktur stres berkepanjangan pada siku kanannya,” kata ECB pada Selasa.

“Kembali ke kriket akan ditentukan pada waktunya,” pernyataan itu menambahkan, “tetapi Jofra tidak akan tersedia untuk seri musim dingin Inggris yang tersisa.”

Archer tidak dipertahankan oleh franchise IPL-nya, Rajasthan Royals, menjelang mega-lelang mendatang dan masih harus dilihat apakah dia akan cukup fit untuk memainkan peran apa pun di edisi 2022.

Archer sebelumnya telah menulis di kolom surat kabarnya bahwa dia berharap bisa fit tepat waktu untuk bermain dalam seri tiga Tes melawan Hindia Barat pada bulan Maret dan kemunduran terakhirnya berarti dia tidak akan bermain kriket internasional antara Maret 2021 dan Juni 2022.

Sementara prosedur terbarunya mungkin meragukan masa depannya sebagai fast bowler all-format, Archer sendiri menekankan bahwa dia harus “bersabar” ketika berbicara dengan Channel 7 Australia selama Tes Abu pertama, beberapa hari sebelum operasi terakhirnya.

“Semuanya bergerak maju dengan cukup baik,” katanya. “Ini hanya masalah menunggu sedikit lagi dan menjadi sedikit lebih sabar karena saya hampir sampai di ujung jalan.”

Either way, ketidakhadirannya telah sangat dirasakan oleh Inggris di seluruh format, menyusul tersingkirnya mereka di babak semi final Piala Dunia T20 bulan lalu, dan perjuangan mereka dalam dua ujian pembukaan seri Ashes yang sedang berlangsung.

Strategi awal Inggris untuk memenangkan Ashes di Australia untuk pertama kalinya di 2010-11 telah berpusat di sekitar baterai bowler 90mph, Archer terutama di antara mereka, bersama Mark Wood dan Olly Stone dari Warwickshire, yang dikesampingkan sebelum seri dimulai dengan stres. patah tulang belakang.

Archer meledak ke panggung internasional sejak ia lolos untuk mewakili Inggris pada musim semi 2019, memainkan peran penting dalam kemenangan Piala Dunia dengan 20 wicket dalam 23,05 di 11 pertandingan sebelum menahan keberaniannya di Super Over yang menentukan di final melawan Selandia Baru di Lord’s.

Dia kemudian mengumumkan kedatangannya di Test cricket dengan gaya yang tak terlupakan sebulan kemudian, juga di Lord’s, di mana dia menyentuh kecepatan 96mph dalam kinerja eksplosif yang mencakup pukulan ke helm Steve Smith yang menyebabkan pemukul bintang Australia pensiun terluka dalam format gegar otak pertama substitusi, dengan Marnus Labuschagne menggantikannya.

Namun, Archer melakukan 44 over dalam pertandingan itu, dan kekhawatiran tentang beban kerjanya di Test cricket diperburuk tiga bulan kemudian dalam tur Inggris di Selandia Baru, di mana ia menjatuhkan 42 over lagi dalam kekalahan inning di Mount Maunganui.

Dia kemudian mogok pada pagi hari Tes Tahun Baru Inggris melawan Afrika Selatan di Cape Town pada musim dingin yang sama, dengan masalah siku yang pertama.

Dia pulih untuk tampil dalam empat dari enam Tes Inggris melawan Hindia Barat dan Pakistan pada musim panas rumah bio-secure tahun 2020 – melewatkan pertandingan kedua melawan Hindia Barat setelah melanggar protokol ketat bio-secure Covid tim – dan tampaknya kembali ke performa terbaiknya pada musim dingin, ketika ia dinobatkan sebagai MVP di IPL 2020 di Uni Emirat Arab, dengan 20 wicket untuk Rajasthan pada 18,25, kebobolan 6,55 run per over.

Namun, masalahnya muncul kembali pada tur Inggris di India pada musim semi berikutnya, di mana ia memainkan dua dari empat Tes dan membutuhkan suntikan kortison untuk membuatnya melalui kampanye T20I lima pertandingan berikutnya.

“Saya hanya ingin cedera ini diselesaikan sekali dan untuk semua dan itulah mengapa saya tidak melihat sejauh itu atau pada tanggal untuk kembali beraksi,” tulisnya pada saat operasi siku pertamanya pada Mei. “Karena jika saya tidak melakukannya dengan benar, saya tidak akan bermain kriket. Titik.”

Posted By : togel hari ini hk