IPL 2022 – Shane Watson bergabung dengan Delhi Capitals sebagai asisten pelatih
Australia

IPL 2022 – Shane Watson bergabung dengan Delhi Capitals sebagai asisten pelatih

Berita

“Delhi Capitals memiliki skuat yang hebat. Sekarang saatnya untuk memenangkan gelar pertama mereka,” kata mantan pemain serba bisa itu.

Shane Watson (asisten pelatih) akan bergabung dengan Ricky Ponting (pelatih kepala), Ajit Agarkar (asisten pelatih), Pravin Amre (asisten pelatih) dan James Hopes (pelatih bowling) sebagai bagian dari staf ruang belakang di Delhi Capitals. Ini adalah pertama kalinya mantan pemain serba bisa Australia itu terlibat dengan tim mana pun dalam kapasitas kepelatihan.

“Dengan Delhi Capitals, mereka memiliki skuat yang hebat,” katanya dalam siaran pers yang dikeluarkan oleh waralaba. “Sekarang adalah waktunya untuk memenangkan gelar pertama mereka. Saya sangat bersemangat untuk sampai ke sana, bekerja dengan para pemain, membantu mereka sebanyak yang saya bisa dan semoga, kami bisa memenangkan gelar pertama. Tidak sabar untuk melupakannya. di sana.”

Watson memiliki pengalaman yang beragam sebagai pemain di franchise kriket T20, setelah memenangkan gelar di IPL, BBL dan PSL. Sebuah MVP selama perjalanan Rajasthan Royals untuk gelar dalam edisi perdana tahun 2008, Watson menyelesaikan karir IPL-nya dengan Chennai Super Kings. Dalam kemenangan Super King musim 2018, ia memainkan peran kunci sebagai pembuka, menyumbangkan 555 run – terbanyak kedua untuk tim – dalam 15 inning. Di final, Watson mencapai abad kemenangan melawan Sunrisers Hyderabad. Di antaranya, dia juga sempat menjadi bagian dari Royal Challengers Bangalore.

“IPL adalah turnamen T20 terbaik di dunia,” katanya. “Saya memiliki kenangan luar biasa sebagai pemain, pertama-tama dengan Rajasthan Royals yang memenangkannya pada 2008, dipimpin oleh pria luar biasa Shane Warne, RCB dan kemudian CSK. Saya memiliki kenangan luar biasa sebagai pemain, dan sekarang kesempatan melatih.

“Adalah datang untuk dapat bekerja di bawah Ricky Ponting yang hebat. Dia adalah pemimpin yang luar biasa sebagai kapten, dan sekarang bisa melatih di bawahnya. Dia adalah salah satu pelatih terbaik di dunia sekarang. Jadi, bagi saya untuk dapat mempelajari tali di bawah Ricky, saya sangat bersemangat.”

Sementara Watson memainkan 59 Tes untuk Australia, itu adalah kriket bola putih di mana dia berada dalam performa terbaiknya. Dalam 190 ODI, ia mencetak 5757 run pada 40,54 dengan tingkat strike 90,44, selain mengambil 168 wicket pada 31,79. Dia adalah bagian dari dua tim Australia yang memenangkan Piala Dunia, pada tahun 2007 dan 2015, dan merupakan pemain besar di Trofi Champions, memenangkan penghargaan Player-of-the-Match di final turnamen 2006 dan 2009.

Di T20Is ia membuat 1462 run pada tingkat serangan 145,32 dan mengambil 48 gawang sambil mempertahankan tingkat ekonomi 7,65. Dia adalah Player of the Series di Piala Dunia T20 2012 di Sri Lanka, di mana dia menduduki puncak tangga lagu dengan 249 lari dengan tingkat pemogokan 150,00 dan menempati posisi kedua di bagan gawang dengan 11 scalp sementara kebobolan 7,33 run per over. Dia pensiun dari semua jenis kriket pada November 2020 setelah musim IPL yang mengecewakan bersama Super Kings, di mana mereka gagal mencapai babak playoff untuk pertama kalinya.

Posted By : no hk hari ini