IPL 2022 – Pemilik Manchester United dan Adani Group di antara 22 entitas yang menawar tim IPL baru
India

IPL 2022 – Pemilik Manchester United dan Adani Group di antara 22 entitas yang menawar tim IPL baru

Berita

Tim harus berbasis di dua kota di luar Ahmedabad, Cuttack, Dharamsala, Guwahati, Indore dan Lucknow

Lancer Capital, yang prinsipnya adalah Avram Glazer, anggota keluarga yang memiliki saham mayoritas di klub sepak bola Manchester United, adalah salah satu dari 22 entitas bisnis yang telah mengambil dokumen penawaran untuk dua waralaba IPL baru. Rincian waralaba kemungkinan akan diumumkan oleh BCCI minggu depan.

Di antara penawar potensial penting lainnya adalah Grup Adani, raksasa infrastruktur yang berbasis di Ahmedabad, konglomerat bisnis RPSG milik Sanjeev Goenka, Jindal Steel milik Naveen Jindal, Torrent Pharma, Aurobindo Pharma, dan Hindustan Times Media, bersama dengan sejumlah perusahaan ekuitas swasta.

Penawaran akan dibuka pada acara walk-in yang akan diadakan di Dubai pada 25 Oktober.

Tim, yang akan menjadi bagian dari IPL mulai 2022, harus berbasis di dua dari enam kota India yang tercantum dalam dokumen tender yang terdaftar oleh BCCI: Ahmedabad, Cuttack, Dharamsala, Guwahati, Indore dan Lucknow. Sementara investor dapat menawar lebih dari satu kota, mereka akhirnya harus puas dengan satu kota.

Seorang pejabat senior BCCI mengatakan bahwa berdasarkan seberapa cepat evaluasi teknis dari penawaran yang berhasil dilakukan, dewan akan menentukan apakah akan mengumumkan dua waralaba baru dan kota-kota pada hari yang sama atau lambat.

Menurut jadwal awal, penawaran dimaksudkan untuk dibuka pada 17 Oktober, tetapi ditunda karena BCCI menunda tenggat waktu untuk membeli tender dua kali – pertama 10 Oktober dan kemudian 20 Oktober – dengan alasan minat yang luas dari calon penawar.

Ini adalah pertama kalinya BCCI menambahkan dua waralaba baru sejak Rising Pune Supergiant/s dan Gujarat Lions ambil bagian di IPL selama dua tahun – 2016 dan 2017 – ketika Chennai Super Kings dan Rajasthan Royals ditangguhkan.

BCCI mengincar dompet besar dari dua tim IPL baru. BCCI telah menetapkan harga dasar INR 2000 crore [US$ 267 million approx.] untuk masing-masing dari dua waralaba baru. Salah satu syarat yang tercantum dalam dokumen tender adalah peserta lelang harus menunjukkan omzet minimal INR 3000 crore. [US$ 400 million approx.] selama tiga tahun sebelumnya. Jika itu adalah konsorsium, maka setiap investor harus menunjukkan omset setidaknya INR 2500 crore [US$ 334 million approx.] selama tiga tahun sebelumnya.

Jumlahnya mungkin besar, tetapi beberapa penawar potensial memiliki kepentingan bisnis yang luas dan beragam secara global. Misalnya, di situs web perusahaan, Grup Adani mencantumkan “kapitalisasi pasarnya lebih dari USD 122,45 miliar yang terdiri dari enam perusahaan publik”. Bisnis kelas berat India lainnya, Jindal Steel & Power, telah menempatkan omset tahunannya di “USD 5,5 miliar” di situs webnya. Kebetulan, saudara laki-laki Naveen Jindal, Sajjan Jindal, memiliki Jindal Steel Works, yang merupakan salah satu pemilik Delhi Capitals.

Ini adalah kedua kalinya RPSG mencoba membeli waralaba IPL setelah memiliki Supergiant/s yang berbasis di Pune selama dua tahun. Grup ini juga memiliki tim dalam olahraga berbasis waralaba lainnya, termasuk ATK Mohun Bagan di Liga Super India dan RPSG Mavericks di liga tenis meja.

Nagraj Gollapudi adalah editor berita di ESPNcricinfo

Posted By : no hk