IPL 2022 – GT vs LSG
India

IPL 2022 – GT vs LSG

Berita

Siapa pemain berusia 22 tahun ini yang datang dan memukul Rashid untuk mendapatkan enam dan menggaet Ferguson untuk yang lain?

Hal pertama yang Harsha Bhogle tanyakan padanya dalam wawancara pertengahan pertandingan adalah, “di mana saja kamu bersembunyi?”. Itu, tentu saja, pertanyaan yang valid. Hanya delapan lari ke namanya di kriket T20 dan tidak ada Daftar A atau kriket kelas satu di bawah ikat pinggangnya, pemain berusia 22 tahun itu masuk dan mencetak lima puluh di mana ia, antara lain, menyapu bersih Rashid Khan untuk enam dan mengaitkan Lockie Ferguson yang sangat cepat untuk yang lain. Jadi di mana Ayush Badoni bersembunyi?

“Bagaimana saya menjawab pertanyaan itu?” kata Badoni. Bagaimana bisa seorang 22 tahun menjawab itu?

Mereka yang mengikuti kriket Delhi menanyakan pertanyaan yang sama: mengapa dia tidak memainkan lebih banyak pertandingan untuk Delhi setelah tampil impresif di level India U-19, mencetak 185 tak terkalahkan dalam tes remaja melawan Sri Lanka U-19 dan juga mencetak 28 bola 52 di final Piala Asia? Video pukulannya selama babak itu dapat ditemukan di Twitter. Dia berasal dari kandang yang sama dengan Rishabh Pant, klub Soneta Tarak Sinha.
Masukkan Gautam Gambhir, mentor di Lucknow Super Giants. Dia adalah seorang pemimpin yang mendukung instingnya, seseorang yang telah membawa pemain dari luar Delhi ke Delhi dan telah memperjuangkan pendirian untuk mereka. Dan Badoni tidak hanya dijemput, tetapi diberi permainan di pertandingan pertama dan dikirim di depan Krunal Pandya.

Begitulah kriket Delhi. Anda mendapatkan satu pukulan dalam tiga tahun untuk alasan yang Anda tidak tahu, dan kemudian booming – seseorang dari kriket Delhi membawa Anda ke waktu yang besar.

“Gautam bhaiya banyak mendukung saya,” kata Badoni setelah pertandingan. “Dia menyuruh saya untuk memainkan permainan alami saya. Dia mengatakan kepada saya bahwa Anda tidak akan mendapatkan satu pertandingan ganjil, tetapi Anda akan mendapatkan hasil yang tepat. Dia juga mengatakan kepada saya, ‘Anda tidak perlu bermain sesuai situasi. Ada pemain senior yang melakukan itu. Anda menunjukkan kepada kami permainan alami Anda’.”

Ini telah menjadi hutan belantara baginya sejak hari-hari U-19. Program NCA dan U-19 India bertujuan untuk mempersiapkan para pemain muda untuk menempatkan mereka di tim kelas satu negara bagian mereka segera setelah tugas U-19 mereka, tetapi mereka tidak dapat berbuat banyak jika pemilihan negara bagian tidak berhasil untuk pemain. Badoni tampaknya menjadi salah satu dari kasus itu.

“Saya telah mengikuti lelang selama tiga tahun dan tidak terjual,” kata Badoni tentang tiga tahun di antaranya. “Saya telah mengikuti uji coba untuk dua-tiga tim tetapi tidak ada yang memilih saya di pelelangan pada akhirnya. Jadi saya berterima kasih kepada Lucknow karena memilih saya.

“Tiga tahun terakhir sedikit perjuangan. Saya juga tidak mendapatkan banyak kesempatan dengan Delhi. Saya bermain hanya satu musim, dan hanya sekali memukul. Untuk itu saya telah meningkatkan permainan saya, saya telah menambahkan lebih banyak tembakan, yang telah banyak membantu saya.”

Begitu dia dijemput oleh Super Giants, Badoni berhasil membuat semua pelatih terkesan. “Dalam pertandingan latihan untuk Lucknow, saya mencetak lima puluh di kedua pertandingan,” kata Badoni. “Gautam bhaiya menyukai itu, dan pelatih lain juga terkesan. Jadi mereka percaya saya bisa mengalahkan Krunal.”

Jadi Badoni mungkin tidak bisa menjawab pertanyaan di mana dia bersembunyi selama tiga tahun terakhir, tapi setelah debut ini, dia mungkin akan memaksa beberapa pengambil keputusan di Delhi untuk menanyakan pertanyaan itu pada diri mereka sendiri.

Sidharth Monga adalah asisten editor di ESPNcricinfo

Posted By : no hk