IPL 2021 – Jonny Bairstow, Chris Woakes, Dawid Malan dan Jos Buttler keluar dari IPL
West Indies

IPL 2021 – Jonny Bairstow, Chris Woakes, Dawid Malan dan Jos Buttler keluar dari IPL

Berita

Markram menggantikan Malan, Rutherford menggantikan Bairstow sebagai kelelahan gelembung, menuntut penarikan cepat dari Inggris di musim dingin

Beberapa pemain all-format Inggris telah mengundurkan diri dari IPL tahun ini sebagai akibat dari kelelahan gelembung dan untuk mengantisipasi musim dingin yang panjang.

Malan akan digantikan di Punjab Kings untuk sisa musim ini oleh Aiden Markram. Tempat Bairstow di Sunrisers Hyderabad, sementara itu, telah diambil oleh Sherfane Rutherford.

Bairstow (Sunrisers), Woakes (Delhi Capitals), Malan dan Buttler (Rajasthan Royals) semuanya telah disebutkan dalam skuad Piala Dunia T20 Inggris dan mungkin berharap untuk disebutkan dalam pesta tur Ashes Inggris juga. Akibatnya, mereka menghadapi prospek lebih dari empat bulan jauh dari rumah termasuk waktu di karantina saat mereka berpindah dari satu negara ke negara lain. Buttler dan Woakes adalah ayah dari anak-anak kecil, dengan Buttler baru saja merayakan kelahiran anak keduanya.

Telah muncul dalam beberapa hari terakhir bahwa semua pemain yang menuju ke IPL (yang dilanjutkan pada 19 September) akan diminta untuk menjalani enam hari karantina. Ini mungkin menjadi faktor penyebab ditinggalkannya Tes Manchester.

Moeen Ali, Sam Billings, Sam Curran, Tom Curran, George Garton, Eoin Morgan, Chris Jordan, Adil Rashid, Liam Livingstone dan Jason Roy adalah pemain Inggris yang masih diharapkan untuk berpartisipasi di IPL. Beberapa diharapkan terbang ke UEA hari ini (Sabtu) dengan penerbangan komersial. Satu atau dua lainnya tidak boleh berangkat sampai setelah Hari Final T20 (pada 18 September). Dari kelompok pemain itu, hanya Sam Curran dan Moeen yang diharapkan masuk dalam pesta tur Ashes, meskipun tidak mengherankan jika Moeen, ayah dari dua anak kecil, mengundurkan diri dari itu.

Memang, masa depan tur itu terlihat lebih genting dari sebelumnya setelah kejadian di Emirates Old Trafford. Sejumlah besar pemain senior tetap sangat tidak nyaman dengan prospek karantina dua minggu pada awal tur itu dan, terlebih lagi, pada prospek menempatkan keluarga mereka melalui hal yang sama. Akibatnya, sejumlah penarikan profil tinggi tampaknya tak terelakkan.

Sehubungan dengan tur Ashes, Tom Harrison, kepala eksekutif ECB, mengatakan kepada Sky Sports pada hari Jumat: “Sekarang seri Tes ini telah sampai pada kesimpulan awal, itu menjadi prioritas nomor satu bagi kami untuk dikerjakan dengan para pemain. Ini adalah percakapan yang sekarang menjadi pusat perhatian, karena itu menjulang besar di cakrawala.”

Sementara ECB bersikeras bahwa tur akan dilanjutkan, prospek tim lapis kedua Inggris yang bersaing di Ashes adalah nyata. Apakah itu dianggap membahayakan integritas peristiwa masih harus dilihat.

Masalah krusial bagi para pemain Inggris adalah ketidakpastian seputar perjalanan ke Australia saat ini. Meskipun ada pembicaraan untuk mengizinkan mereka menjalani karantina yang relatif lunak – mungkin di hotel resor di Gold Coast yang memungkinkan mereka mengakses lapangan golf – tidak ada jaminan. Mungkin yang lebih penting, tidak ada jaminan bahwa hak istimewa seperti itu akan diberikan kepada anggota keluarga yang bepergian. Ada juga prospek persyaratan karantina lebih lanjut saat rombongan tur berpindah antar negara bagian.

“Kami harus selalu memiliki ambisi itu dalam pikiran untuk pergi ke Australia dengan tim terbaik kami,” kata Harrison. “Ini adalah seri Tes ikonik untuk dimainkan, semua pemain Inggris ingin menjadi bagian darinya.

“Saya benar-benar memahami perspektif para pemain tentang keluarga yang hadir dan kondisi di mana keluarga hadir. Saya juga tidak berpikir ada sesuatu yang tidak masuk akal tentang cara debat diposisikan.

“Ini adalah percakapan yang kami lakukan dalam kemitraan dengan Cricket Australia dan pemerintah Australia, semuanya berusaha mendapatkan solusi yang tepat agar semua orang merasa nyaman untuk pergi.”

Namun, apa yang digarisbawahi oleh peristiwa di Emirates Old Trafford adalah kekuatan pemain modern dan penolakan mereka untuk dibujuk ke turnamen tanpa akhir. Bahkan IPL atau Ashes pun tidak kebal terhadap tekanan seperti itu.

George Dobell adalah koresponden senior di ESPNcricinfo

Posted By : keluaran hk malam ini