Inggris vs Selandia Baru – Semifinal Piala Dunia T20 2021 – Selandia Baru selalu percaya
New Zealand

Inggris vs Selandia Baru – Semifinal Piala Dunia T20 2021 – Selandia Baru selalu percaya

Selandia Baru tidak pernah merasa bahwa target 167 berada di luar jangkauan mereka, meskipun kehilangan wicket awal dan jatuh di belakang tingkat yang diminta, di semi final melawan Inggris di Abu Dhabi. Demikian kata Daryl Mitchell, finisher-berubah menjadi pembuka setelah 72 tak terkalahkannya dari 47 bola menyeret Selandia Baru ke final Piala Dunia T20 pertama mereka.
Dia memasukkan 40 untuk gawang kelima dengan Jimmy Neesham hanya dalam 17 bola setelah timnya tergelincir ke 107 untuk 4 pada awal babak ke-16.

“Tidak, itu mungkin terdengar aneh, tetapi tidak pernah terasa seperti di luar jangkauan kami,” kata Mitchell pada konferensi pers pasca-pertandingan. “Saya pikir terutama dengan batas sisi yang lebih kecil di satu sisi, kami tahu bahwa akan ada pertandingan di sana yang mungkin cocok untuk kami menjelang akhir, dan lihat, kami jelas sangat beruntung kadang-kadang; pasangan berlayar di atas tali. itu bisa saja satu meter lebih pendek dan kita semua keluar.

“Tetapi pada saat yang sama, kami selalu tahu bahwa selama kami menjaga angka tertentu yang kami rasa nyaman, kami selalu punya peluang. Saya pikir seperti itu Neesh [Neesham] keluar dan benar-benar mendominasi yang satu itu benar-benar mengatur momentum menuju beberapa terakhir, jadi ya, angkat topi saya kepadanya. Dia memainkan pukulan yang hebat.”

Awal reyot Mitchell mencerminkan Selandia Baru: dia melakukan 12 dari 10 bola setelah powerplay dan kemudian 28 dari 28 di 13 over. Mitchell berjuang melawan ayunan dan jahitan Chris Woakes, tapi entah bagaimana dia memanfaatkan mantra bola baru yang tajam itu dan mengambil jahitan untuk 6,6,4 untuk menyegel kemenangan Selandia Baru, dengan sebuah over untuk cadangan.

“Ya, saya pikir bola baru sangat menantang di permukaan itu,” kata Mitchell. “Itu cukup dua langkah untuk memulai, dan seperti yang mungkin Anda lihat, kadang-kadang sulit untuk memulai.

“Saya pikir cara semua pemukul yang datang tergantung di sana dan membantu membangun platform untuk mencoba dan memungkinkan kami untuk meluncurkan di akhir, dan kami sangat beruntung bahwa beberapa hanya menyelinap melewati tali dan membuat kami melaju. … ini agak kabur, tapi saya bisa membayangkan itu adalah permainan yang sangat bagus untuk ditonton, dan saya pikir cara Inggris bermain juga sangat istimewa. Jelas cukup keren untuk menyelesaikan pekerjaannya, tapi saya tahu itu permainan inci, itu pasti.”

Orang tua Mitchell telah terbang ke Abu Dhabi menjelang semifinal untuk mendukungnya di Piala Dunia pertamanya. Ayah Mitchell, John, adalah tokoh olahraga terkemuka di Selandia Baru; dia adalah mantan pemain dan pelatih All Blacks. Mitchell terakhir kali bertemu ayahnya setelah keluar dari gelembung Kejuaraan Tes Dunia di Inggris, di mana John saat itu menjadi bagian dari tim rugby Inggris sebagai pelatih pertahanan mereka.

“Senang memiliki ayah di sana,” kata Mitchell. “Jelas terbang dari Inggris, dengan apa yang terjadi di dunia saat ini dengan Covid, ya, kadang-kadang membuatnya menantang, tetapi itu keren untuk memilikinya di tengah keramaian. Jelas dengan kehidupan gelembung yang tidak dapat saya tangkap. dengan dia, tapi aku yakin aku akan mengobrol dengannya di telepon malam ini dan dia akan sangat marah.”

Mitchell adalah orang yang terlambat berkembang, setelah melakukan debut domestiknya untuk Distrik Utara di kriket domestik pada tahun 2011. Baru pada 2020-21 ia mengalami musim yang luar biasa setelah pindah ke Canterbury – sebuah rekor yang memuncak di pusat Selandia Baru pertama. kontrak dan panggilan pertama ke skuad Piala Dunia Selandia Baru. Mitchell juga memiliki tugas dengan Middlesex di T20 Blast terbaru, mencetak 209 run dalam delapan inning dengan tingkat serangan 144,13 selain mengambil delapan wicket.

“Saya kira saya benar-benar menganggap diri saya sangat beruntung telah bermain untuk Selandia Baru,” kata Mitchell. “Saya pikir saya memulai debutnya pada usia 27, jadi untuk bisa mendapatkan tujuh, delapan tahun kriket domestik di bawah ikat pinggang saya sebelum mewakili Selandia Baru, saya pikir saya benar-benar menganggap diri saya sangat beruntung.

“Saya belajar permainan saya sedikit dan [to] melewati pasang surut kriket domestik sehingga begitu Anda naik ke panggung internasional, Anda memahami apa yang berhasil bagi Anda baik sebagai pemain kriket maupun sebagai pribadi, Anda bisa menjalankan bisnis Anda. Saya hanya menikmati bisa mewakili negara saya, bermain untuk Selandia Baru dan berbagi ruang ganti dengan semua rekan tim saya. Ini cukup keren. Saya bersenang-senang dan hanya mencoba memanfaatkannya sebaik mungkin.”

Selandia Baru hanya selangkah lagi dari memenangkan dua gelar dunia di tahun yang sama, tetapi mereka tidak maju dari diri mereka sendiri.

“Dengar, kami sekelompok Kiwi,” kata Mitchell. “Hanya ada lima juta dari kami, jadi kami jelas sangat bangga mewakili negara kami. Jelas kami telah meraih beberapa kesuksesan dalam beberapa tahun terakhir. Tapi kami akan menikmati kemenangan malam ini, pastikan bahwa kami jelas merayakan itu, tapi kemudian kita bergerak cukup cepat.

“Kami tahu bahwa kami memiliki final pada hari Minggu, dan siapa pun yang kami hadapi harus menyenangkan. Kami akan memberikan semua yang kami miliki, tetapi pada akhirnya ada hal-hal tertentu yang tidak dapat Anda kendalikan, jadi kita lihat saja apa yang terjadi.”

Deivarayan Muthu adalah sub-editor di ESPNcricinfo

Posted By : togel hkg 2021 hari ini keluar