Inggris di Pakistan 2022 – Ben Stokes memuji faktor menyenangkan Inggris setelah ‘melepaskan rasa takut akan kegagalan’

Inggris di Pakistan 2022 – Ben Stokes memuji faktor menyenangkan Inggris setelah ‘melepaskan rasa takut akan kegagalan’

Ben Stokes mengatakan dia tidak pernah lebih bersenang-senang dengan seragam Inggris setelah memimpin tim Tes putra meraih kemenangan seri bersejarah di Pakistan.

Kemenangan di Karachi, dicapai dalam 67 pengiriman pada hari keempat Tes ketiga, memastikan skor 3-0. Inggris telah memimpin setidaknya 12 dari 13 hari bermain dan kini telah memenangkan sembilan dari 10 pertandingan pertama Stokes sejak menjadi kapten pada awal musim panas. Ini adalah kemenangan seri ketiga mereka.

Stokes ada di sana pada akhirnya, bukan pada 35, bersama Ben Duckett yang melakukan pengiriman terakhir dari seri untuk empat untuk pindah ke 82 tidak keluar. Pasangan itu berpelukan sebelum berjalan pergi untuk bergabung dengan rekan satu tim mereka, semuanya dengan senyum berseri-seri di wajah mereka. Kerja keras telah dicapai sebelum hari Selasa, sehingga perayaan di ruang ganti – kemudian kembali ke hotel tim – jauh lebih ekspresif daripada hari Senin.

Namun demikian, dengan malam untuk memahami menjadi tim pertama yang menyapu Pakistan dalam kondisi mereka sendiri, seminggu setelah mereka memastikan kemenangan seri kedua mereka di negara itu, sang kapten tidak berangan-angan. Dalam 12 tahun di tingkat internasional, di kedua kode bola merah dan putih, dia tidak pernah lebih menikmati kriketnya sebagai bagian dari tim pemenang yang berfokus pada menghibur massa.

“Ya, pasti,” jawab Stokes, segera, jika ini adalah hal paling menyenangkan yang dia alami sebagai pemain kriket Inggris. “[We are] hanya keluar dan menikmati setiap momen yang kita bisa, dalam situasi apa pun kita berada.

“Tes lapangan pertama [in Rawalpindi] sangat, sangat datar dan kami hanya berkata, ‘nikmati kedataran anak laki-laki – mari kita nikmati tantangan ini dan lihat apa yang bisa kita lakukan.’ Kami melihat Jimmy Anderson tersenyum, yang merupakan hal yang mengesankan di lapangan.

“Ini adalah waktu yang tepat untuk berada di ruang ganti ini dan waktu yang tepat untuk bermain untuk Inggris. Saya hanya mendorong semua orang untuk datang setiap hari dan menikmati apa yang Anda lakukan. Jelas, ini lebih mudah dilakukan saat kita memenangkan cara kita saat ini.

“Ujian sebenarnya adalah ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik dan itu akan menjadi waktu untuk menjadikannya lebih dari sesuatu untuk kita lakukan di sana. Tapi saya harap kita tidak sampai pada itu.”

Stokes, bersama pelatih kepala Brendon McCullum, bertanggung jawab untuk menanamkan kesenangan itu ke seluruh staf skuad dan ruang belakang. Pada gilirannya, pemain menjadi lebih ekspresif, keluar dari cangkangnya untuk mencapai ketinggian baru. Dua pencetak gol terbanyak Inggris, Harry Brook (468) dan Duckett (357), masuk dan memikul tanggung jawab dengan mudah.

Sementara itu, Rehan Ahmed yang berusia 18 tahun tampil luar biasa di Stadion Nasional Karachi untuk merebut tujuh gawang pada debutnya, termasuk jarak lima gawang perdananya. Demikian pula Ollie Pope, yang bertahan di dua Tes pertama yang awalnya menetapkan peran sebagai No.

“Ketika Anda mengambil beban dari individu dan tim, Anda melihat pemain unggul dan menunjukkan lebih dalam diri mereka sendiri,” jelas Stokes. “Ambisi untuk menang dan memainkan jenis kriket yang menghibur, yang mengalahkan rasa takut akan kegagalan.

“Kamu terima saja [that] keluar adalah bagian dari memukul. Saya pikir melepaskan rasa takut akan kegagalan itu adalah alasan mengapa kami membuahkan hasil.”

Ada juga penguatan kebersamaan dibalik keadaan yang dihadapi dalam perjalanan ini. Kembali ke pengaturan hidup terbatas mengingatkan kembali pada era gelembung Covid, tetapi tantangan yang paling konsisten adalah penyakit. Itu dimulai kurang lebih segera setelah mereka tiba di Pakistan, dengan setengah dari skuad terkena virus sedemikian rupa sehingga ada kemungkinan dimulainya Tes pertama akan ditunda selama 24 jam.

Sementara itu adalah yang terburuk yang didapat secara kolektif, bug tetap ada di sekitar grup dengan pemain harus dikelola dengan obat-obatan dan meninggalkan lapangan untuk istirahat kenyamanan dadakan.

Mark Wood, yang sakit selama Tes pertama, yang dia duduki terutama karena dia baru pulih dari cedera pinggul yang sudah ada sebelumnya, muncul untuk memainkan peran penting pada tes kedua di Multan, melempar Inggris menjadi 26 run yang merebut seri. menang di hari terakhir. Itu adalah pertandingan pertamanya dengan bola merah sejak Maret tahun ini, setelah baru kembali dari dua operasi siku pada akhir September.

Ollie Robinson adalah yang paling terpengaruh dalam pertandingan terakhir ini, meninggalkan lapangan setelah tiga overs pada hari pertama ketika alam membuat keputusan yang tidak tepat waktu. Mengetahui dia sedang berjuang sebelum tim dikonfirmasi, dia menegaskan kembali kepada manajemen grup bahwa dia ingin bermain, terlepas dari itu.

“Saya sangat nakal pada hari pertama,” kata Robinson, “tetapi saya berkata kepada Baz bahwa saya benar-benar ingin bermain untuk membuktikan satu poin kepada semua orang di sini, dan di rumah, bahwa saya dapat memainkan tiga pertandingan Tes. Saya berhasil melewatinya di berakhir dan kemenangan 3-0 membuat semuanya berharga.”

Komitmen terhadap penyebab dari individu yang berada di bawah tekanan telah menjadi kebanggaan bagi Stokes. “Ketika kami telah membuka lapangan, kami hanya melanjutkan dengan kriket, dan semua orang mengesampingkannya dan berkonsentrasi pada apa yang perlu mereka lakukan untuk memenangkan permainan pada saat itu,” katanya. “Saya tidak tahu apakah sakit dan memenangkan pertandingan memiliki korelasi dengan kami melangkah lebih jauh, itu hanya menunjukkan cara kami bangkit dan melanjutkan sesuatu.

“Saya sangat bangga dengan semua orang. Mereka melewati hal-hal eksternal, dengan penyakit yang menyebar, dan semua orang berusaha. Kami memiliki beberapa hari di lapangan ketika para pemain bowling kelelahan dan tidak merasa hebat. Tapi mereka telah beristirahat dan kemudian mereka semua muncul melawan keesokan harinya. Khususnya Woody, peran yang dia mainkan saat tidak merasa hebat, adalah upaya yang sangat besar, berlari masuk dan bermain bowling secepat yang dia lakukan. “

Stokes yakin butuh waktu lama untuk mencapai kemenangan di Pakistan, apalagi dengan memenangkan ketiga pertandingan. Itu adalah sentimen yang dibagikan oleh rekan satu timnya.

Meskipun mereka sangat ingin hidup di saat ini – untuk “berada di tempat kaki kita berada”, seperti yang dikatakan Jack Leach selama serial tersebut – godaan untuk melihat batas berikutnya terlalu besar untuk diabaikan. Tur dua Tes di Selandia Baru menunggu di bulan Februari, diikuti oleh musim panas kandang dengan Tes satu kali melawan Irlandia dan kemudian headliner dari seri Ashes melawan Australia.

Meskipun enggan untuk menjelaskan secara spesifik, terutama tentang bagaimana gaya permainan ini mungkin adil melawan rival terbesar mereka, Stokes mengakui tingkat kegembiraan pada tahun 2023 yang akan diadakan. Dia berharap, di atas segalanya, bahwa mereka menghadapi tantangan itu dengan keberanian dan karakter yang persis sama yang telah mereka tunjukkan sejauh ini di bawah pengawasannya.

“Jelas saya memperhatikan Ashes dan memiliki hal-hal kecil tentang itu di belakang kepala saya,” katanya. “Kami akan terus tumbuh sebagai tim, menghabiskan lebih banyak waktu di sini sebagai satu unit, dan terus menikmati kesenangan, bermain kriket dengan senyum di wajah kami dan menang sebanyak yang kami bisa.”

Vithushan Ehantharajah adalah editor rekanan di ESPNcricinfo

Posted By : togel hari ini hk