India di SA – Rohit Sharma mengambil alih dari Virat Kohli sebagai kapten ODI, menggantikan Ajinkya Rahane sebagai wakil kapten Tes
India

India di SA – Rohit Sharma mengambil alih dari Virat Kohli sebagai kapten ODI, menggantikan Ajinkya Rahane sebagai wakil kapten Tes

Berita

Hanuma Vihari kembali ke skuad senior, Wriddhiman Saha ditunjuk sebagai penjaga gawang kedua

Rohit Sharma telah menggantikan Virat Kohli sebagai kapten ODI India – menjadikannya pemimpin kedua tim bola putih India – menjelang tur Afrika Selatan, di mana ia juga akan mengambil alih dari Ajinkya Rahane sebagai wakil kapten Tes. Rohit sebelumnya pada bulan November mengambil alih sebagai kapten penuh waktu T20I dari Kohli, yang telah mengundurkan diri pada akhir kampanye Piala Dunia T20 India.
Bersamaan dengan kembalinya Rohit, yang tidak mengikuti seri Tes Selandia Baru untuk mengelola beban kerjanya, KL Rahul juga kembali ke skuad – tim beranggotakan 18 orang untuk Tes; line-up ODI akan disebutkan kemudian – bersama dengan Rishabh Pant, Jasprit Bumrah dan Mohammed Shami. Seperti diberitakan sebelumnya oleh ESPNcricinfo, tidak ada Ravindra Jadeja, Axar Patel dan Shubman Gill yang dipertimbangkan untuk seleksi karena cedera.
Jayant Yadav, yang tampil impresif selama kembalinya Tes setelah empat tahun, mempertahankan tempatnya sebagai pemintal garis depan kedua di belakang R Ashwin. Shardul Thakur, yang diberi jeda untuk pertandingan kandang melawan Selandia Baru, juga kembali bergabung dalam skuad yang memiliki enam opsi boling cepat dengan dua pemain utama.
Middle-order India memiliki tampilan yang familiar dengan semua Cheteshwar Pujara, Shreyas Iyer dan Ajinkya Rahane yang dipertahankan dari line-up yang memainkan seri Test melawan Selandia Baru. Tapi absennya Jadeja mungkin membuka tempat di urutan pukulan, yang bisa diisi oleh kembalinya Hanuma Vihari, dengan Pant, mungkin, mengambil kembali posisi penjaga gawang utama dari Wriddhiman Saha.
Vihari, yang telah menghabiskan tiga minggu terakhir bersama tim India A di Afrika Selatan, sedang dalam performa terbaiknya, dengan tiga setengah abad berturut-turut. Dia dikeluarkan dari Tes Selandia Baru karena keengganan manajemen tim untuk memainkan pemukul keenam dalam kondisi kandang, dan sekarang dia telah direkrut, Suryakumar Yadav telah ditinggalkan.
Vihari adalah satu-satunya yang didatangkan dari skuat ‘A’ yang sedang tur; anggota tim ‘A’ lainnya, pelempar cepat Navdeep Saini, Deepak Chahar dan Arzan Nagwaswalla, serta pemintal lengan kiri Saurabh Kumar, akan bergabung dengan tim senior sebagai bagian dari kontingen bowling cadangan.
Para pemilih juga percaya pada Saha sebagai penjaga gawang kedua, meskipun penampilan kuat KS Bharat di Kanpur, di mana ia datang sebagai pengganti Saha yang cedera dan melakukan sejumlah kartu merah yang tajam.
Sementara itu, dengan kembalinya Rohit dan Rahul, Mayank Agarwal dapat kembali menjadi pembuka cadangan, sebuah slot yang akhir-akhir ini telah melihat banyak persaingan, terutama dengan Abimanyu Easwaran, Priyank Panchal, dan Prithvi Shaw berada di antara pemain-pemain lainnya. ‘Sebuah perjalanan. Agarwal menyelesaikan Tes Mumbai dengan penampilan Player-of-the-Match, memimpin pukulan India dengan 150 dan 62 dalam kemenangan India yang membantu mereka memenangkan seri.
Akhir dari tugas Kohli sebagai kapten bola putih India

Pengangkatan Rohit menjadi kapten ODI secara resmi mengakhiri masa jabatan Kohli sebagai kapten bola putih, yang ia ambil alih penuh waktu pada Januari 2017. Sementara rekornya membuat catatan yang sangat baik – dari 60 kapten yang memimpin dalam 50 atau lebih tim putra ODI, hanya tiga yang memiliki rekor menang-kalah yang lebih baik daripada Kohli – India gagal memenangkan turnamen ICC di bawahnya; mereka menjadi runner-up di Piala Champions 2017 dan kehilangan semifinalis di Piala Dunia 50-over pada 2019. Dalam satu-satunya Piala Dunia T20 Kohli sebagai kapten, bulan lalu di UEA, India tersingkir setelah babak penyisihan grup menyusul kembali -to-back kerugian ke Pakistan dan Selandia Baru.

Sementara itu, penurunan pangkat Rahane menandai penurunan yang cukup tajam baginya. Baru pada awal tahun ini dia memimpin India meraih kemenangan seri Test yang bersejarah di Australia tanpa kehadiran Kohli. Rahane adalah pusat dari perubahan haluan India di Melbourne, di mana abadnya membantu India menyamakan kedudukan di seri tersebut setelah mereka tersingkir untuk 36 di seri pembuka di Adelaide.

Namun, sejak abad itu, kurangnya lari Rahane menjadi sorotan. Dia sekarang rata-rata 24,39 di 16 Tes terakhirnya, dengan rata-rata karirnya turun di bawah 40. Setelah skor 35 dan 4 di Tes pertama melawan Selandia Baru di Kanpur, Rahane melewatkan Tes Mumbai karena cedera.

Dengan tur mundur seminggu setelah periode ketidakpastian setelah penemuan Omicron, varian Covid-19 baru, di Afrika selatan, skuad India sekarang diharapkan untuk berkumpul di Mumbai sebelum keberangkatan mereka pada 12 Desember. mainkan tiga Tes dan sebanyak mungkin ODI dalam tur, dengan T20Is, yang awalnya merupakan bagian dari rencana perjalanan, diharapkan akan dimainkan nanti.

India membuka tur dengan Boxing Day Test di Centurion, diikuti oleh Tests di Wanderers dan Newlands. Tes terakhir dari seri ini, dari 11-15 Januari, kemungkinan juga akan menjadi yang ke-100 Kohli.

Shashank Kishore adalah sub-editor senior di ESPNcricinfo

Posted By : no hk