Hindia Barat vs Inggris 2021-22
West Indies

Hindia Barat vs Inggris 2021-22

Ben Stokes lebih besar dari yang Anda sadari. Berdiri di sana dengan ketinggian enam kaki, dengan bisepnya berkilau karena keringat baru saja berlari satu juta putaran di perbatasan dalam waktu sekitar dua setengah menit, dan bahunya ditetapkan selebar kebanyakan orang, dia, oleh siapa pun. metrik, secara fisik mengintimidasi.

“Saya ingin berada dalam kondisi fisik yang lebih baik ketika saya berada di Australia,” kata Stokes kepada pers di Antigua, tanpa sedikit pun ironi.

Ini adalah wawasan tentang seorang pria yang telah mencapai puncak olahraganya dengan menetapkan standar tinggi yang tidak masuk akal. Dan sekarang hasil tidak berjalan seperti yang dia inginkan, dia mengangkatnya lagi.

“Jika Anda tidak mau terus belajar, Anda melakukannya dengan cara yang salah. Bahkan orang-orang seperti Virat [Kohli]dia terus-menerus mengerjakan permainannya, tidak pernah senang dengan posisi mereka saat ini.”

Stokes selalu ingin berbuat lebih banyak. Dia akan memukul, mangkuk dan lapangan untuk Anda sepanjang hari dan kemudian mengambil cucian Anda dalam perjalanan pulang.

Dia adalah seorang pria yang, daripada membawa belanjaan seorang wanita tua di seberang jalan, malah akan mengambil Nenek secara keseluruhan dan menjatuhkannya di sisi lain.

“Ada lagi, Barbara? Di mana halte busnya? Tidak apa-apa, aku akan mengantarmu.”

Dan Ben pergi, dengan satu minggu belanja di bawah satu tangan dan seorang wanita berusia 84 tahun yang bingung di bawah yang lain.

Tekad untuk tidak pernah mengecewakan siapa pun adalah alasan mengapa terlalu sederhana untuk memisahkan Ben si pria dari Stokes si pemain kriket. Dan mengapa penampilannya yang buruk di Ashes sangat menyakitinya.

“Ketika saya melihat kembali saya merasa saya mengecewakan diri saya sendiri,” kata Stokes, setelah membuat 236 berjalan di 23,60 dalam seri, dan empat wicket di 71,50 dalam tiga setengah Tes sebelum menyerah pada ketegangan samping. “Tetapi hal yang paling menggelisahkan saya adalah saya mengecewakan banyak orang. Saya tidak ingin merasa seperti itu lagi.

“Hanya saja saya bisa lebih baik. Jelas saya memiliki istirahat panjang yang tidak pernah membantu. Saya tidak bisa berbuat banyak dalam tiga atau empat bulan jadi saya selalu tertinggal.”

Stokes dengan cepat menekankan bahwa ini tidak berarti dia merasa dia kembali terlalu cepat dari istirahat kesehatan mentalnya selama musim kandang 2021, atau bahwa waktu istirahat adalah alasan penampilannya yang buruk, karena itu “akan menjadi alasan”. Dan Ben Stokes tidak melakukan alasan.

Tapi itu menyoroti kesulitan yang dia hadapi dalam menyeimbangkan kebutuhannya sebagai pribadi dan pemain.

Dia mengambil cuti untuk menjaga dirinya sendiri, yang berarti Ben menjadi lebih baik tetapi Stokes menjadi lebih buruk. Dan karena Stokes menjadi lebih buruk, Ben merasa dia mengecewakan orang. Yang dia tidak tahan.

Stokes bukanlah yang pertama berjuang untuk menyeimbangkan pengejaran kesempurnaan dengan menjaga kesehatan mental. Jika ada, itu adalah salah satu tantangan manusia terbesar sepanjang masa, dan itu bukan salah satu yang akan diselesaikan dengan meletakkan kelelawar selamanya atau mengambil beberapa lemparan ke bawah tambahan di akhir permainan.

“Aku hanya bukan aku [in Australia]. Saya tidak dapat memengaruhi permainan seperti yang saya inginkan atau seperti yang biasa saya lakukan dan semuanya tampak lebih sulit. Anda tidak dapat meletakkan jari Anda pada sesuatu seperti itu terlalu mudah.”

Bagian dari upaya Stokes untuk mencapai keseimbangan ini terletak pada pembongkaran jadwalnya, sehingga ia dapat memprioritaskan apa yang benar-benar penting baginya. Ini bukan kompromi untuk mengekang dirinya kembali, tetapi memilih saat-saat di mana dia dapat berkomitmen penuh. Dan untuk tahun comeback ini, itu berarti menarik diri dari mega-lelang IPL, dan mengembalikan semua energinya ke Inggris.

“Selama beberapa tahun terakhir, dengan bagaimana jadwal dan semua kriket yang dimainkan akhir-akhir ini, saya memiliki kesempatan untuk melihat dengan baik hal-hal ke depan dan ketika tiba saatnya, hal nyata yang membuat saya bersemangat dan mendapatkan semuanya dari ketiga format adalah Test cricket.

“Itu adalah keputusan besar untuk keluar dari IPL, untuk memastikan bahwa saya bisa memberikan semua yang saya bisa untuk tim Tes ini ke depan.”

Dan tidak ada keraguan bahwa Stokes melakukan hal itu. Dengan Operasi Red-Ball Reset berlangsung, lebih banyak tanggung jawab telah ditempatkan pada orang-orang seperti dirinya, Joe Root dan Jonny Bairstow untuk memimpin generasi baru ke dalam tim.

“Jelas ada perubahan besar dengan Stuart dan Jimmy tapi, dengan segala hormat kepada mereka, dan maksud saya ini dengan cara sebaik mungkin, mereka tidak ada di sini. Dan yang bisa kita fokuskan adalah orang-orang yang ada di sini dan kesempatan yang mereka miliki sekarang.

“Setiap pihak yang tidak memiliki Jimmy dan Stuart, Anda jelas kehilangan pengalaman dan kelas yang mereka bawa. Tapi kami tidak bisa mengubahnya. Yang bisa kami lakukan hanyalah mengerahkan seluruh energi yang kami miliki ke sini dan itulah yang akan kita lakukan.”

Entah bagaimana, Anda tidak meragukannya.

Cameron Ponsonby adalah penulis kriket lepas di London. @cameronponsonby

Posted By : keluaran hk malam ini