Hardik Panydya mengatakan Rahul Tripathi membuat Sri Lanka ‘mengejar permainan’ dengan pukulan powerplaynya

Hardik Pandya memuji Ashish Nehra, pelatihnya di Gujarat Titans di IPL, karena membuat “perbedaan besar” pada jabatan kaptennya.
Ketika Hardik ditunjuk sebagai kapten Titans jelang IPL 2022, dia hanya memimpin sekali di level senior – dalam pertandingan tur melawan Australia pada 2017. Tapi dia memimpin Titans meraih gelar di musim pertama mereka sendiri.

Sejak itu, dia memimpin tim T20I India setiap kali Rohit Sharma tidak tersedia – dalam delapan T20I, India menang enam kali, seri satu kali, dan kalah satu kali.

“Saya juga tidak pernah memimpin di kriket junior. Ketika saya di U-16, saya memimpin Baroda. Setelah itu, semua orang merasa saya harus fokus pada kriket saya, dan sejak itu saya tidak memimpin,” kata Hardik setelah India memenangkan kejuaraan tersebut. Seri penentu T20I melawan Sri Lanka di Rajkot pada hari Sabtu. “Tapi apa yang sangat penting dari sudut pandang Gujarat adalah jenis pelatih yang bekerja dengan saya. Ashish Nehra membuat perbedaan besar dalam hidup saya. Kami mungkin memiliki dua kepribadian yang berbeda, tetapi dalam hal kriket, pola pikir dan pemikiran kami adalah sangat mirip.

“Karena saya bersamanya, itu menambah nilai lebih pada kapten saya. Saya selalu memiliki kesadaran akan permainan tetapi ini tentang mendapatkan jaminan itu. Ini tentang mendukung apa yang selalu saya ketahui, jadi itu pasti membantu saya. “

Tripathi mencuri perhatian di powerplay

Setelah India memilih untuk memukul, Dilshan Madushanka menemukan ayunan dan pantulan dengan bola baru, dan mengeluarkan Ishan Kishan di awal pertandingan. Dari ujung lain, Kasun Rajitha melempar seorang gadis ke Shubman Gill. Tapi Tripathi, hanya memainkan T20I keduanya, melakukan serangan balik, menghancurkan 35 dari 16 bola dengan bantuan lima merangkak dan dua enam. Dia memastikan India menyelesaikan powerplay dengan 53 untuk 2 meskipun Gill menggunakan 14 dari 17 bola.

“Jelas semua orang tahu apa yang dilakukan Surya, tapi perhatian khusus juga diberikan kepada Rahul Tripathi,” kata Hardik. “Niat yang dia tunjukkan – sesuatu yang sangat alami baginya – dapat mengubah permainan dan momentum. Jika Anda melihat beberapa overs pertama, bola melakukan sesuatu, dan orang-orang di luar, bahkan pemukul berikutnya, mereka semua mengira ada sesuatu di gawang. Tetapi karena niatnya, para pemain bowling mengubah panjangnya dan tiba-tiba bola berhenti bergerak. Lalu seolah-olah mereka [Sri Lanka] mengejar permainan.”

Hardik juga menguraikan filosofi batting tim secara keseluruhan. “Ini tentang niat, itu sesuatu yang telah kita bicarakan,” katanya. “Mungkin akan ada hari ketika kami melakukan hal yang sama dan hanya mencetak 150 [India scored 228 for 5]. Tapi yang penting adalah niatnya. Ini tidak selalu tentang menjadi agresif dalam hal memukul. Anda mencari batas, dan jika itu bola yang bagus, Anda menghormati bola itu. Tetapi jika Anda mengincar yang pertama, maka Anda berpikir secara defensif. Kemudian bahkan jika ada bola yang buruk, Anda tidak akan bisa membuangnya.

“Gawang seperti ini tidak banyak berubah; itu cocok untuk batsmen begitu bola menjadi tua. Tapi niat dan agresi lebih penting di gawang yang rumit. Karena jika Anda bisa melakukan hal yang sama di gawang yang rumit, pemain bowling mungkin merasa dia harus mencoba sesuatu yang lain, sedangkan jika Anda bermain secara normal, dia mungkin akan datang dan melempar secara normal.Jika kita melakukan itu [show intent]itu membuat perbedaan sepuluh run, dan pada akhirnya, sepuluh run itu membuat perbedaan besar jika Anda melihat secara keseluruhan dalam permainan.

Posted By : no hk