Final Piala Dunia FIFA: Pelatih Prancis Didier Deschamps senang menghindari pusat perhatian

Final Piala Dunia FIFA: Pelatih Prancis Didier Deschamps senang menghindari pusat perhatian

Final Piala Dunia FIFA: Tidak ada pelatih yang pernah memenangkan Piala Dunia dua kali di era pasca-Perang Dunia II kecuali Didier Prancis…

Final Piala Dunia FIFA: Tidak ada pelatih yang pernah memenangkan Piala Dunia dua kali di era pasca-Perang Dunia II, tetapi Didier Deschamps dari Prancis hanya berjarak satu kemenangan untuk memasuki buku rekor ketika mereka menghadapi Argentina di final pada hari Minggu di Qatar. Ikuti pembaruan LANGSUNG Piala Dunia FIFA 2022 dengan InsideSport.IN.

Tetapi tanyakan kepada orang Prancis itu tentang kesempatannya menulis ulang sejarah ketika dia bisa menjadi yang pertama memenangkan Piala Dunia dua kali sebagai pelatih dan sekali sebagai pemain, dia menjauh dari sorotan, dengan senang hati membiarkan skuad kesayangannya menjadi fokus.

Final Piala Dunia FIFA: Di puncak Piala Dunia berturut-turut, pelatih kepala Prancis Didier Deschamps dengan senang hati menghindari pusat perhatian, mengatakan ‘Saya tidak penting, tim ini’

“Saya bukan hal yang paling penting di sini, tim adalah. Tentu saja, saya bangga dan kita semua tahu sekarang ada peluang untuk mempertahankan gelar kita di final,” kata Deschamps. Jadi itu sudah merupakan pencapaian yang luar biasa. Kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk memastikan kami lebih bahagia pada Minggu malam.

Final Piala Dunia FIFA: Pelatih Prancis Didier Deschamps senang menghindari pusat perhatian

“Saya tidak benar-benar memikirkan diri saya sendiri. Saya senang dengan fakta bahwa kami meraih kesuksesan ini.” Deschamps adalah manajer keempat yang memimpin sebuah negara ke putaran final Piala Dunia berturut-turut setelah Vittorio Pozzo (Italia), Carlos Bilardo (Argentina) dan Franz Beckenbauer (Jerman Barat), dengan dua terakhir masing-masing kalah di satu final.

Tapi warisan abadinya akan menyatukan skuad Prancis yang, di masa lalu, telah retak oleh pertarungan dan ketidaksopanan sebelum membangun skuad yang tahu bagaimana melangkah jauh di turnamen.

Setelah mengapteni ‘generasi emas’ Prancis yang memenangkan Piala Dunia 1998 dan Kejuaraan Eropa 2000, pria berusia 54 tahun itu kini telah melahirkan generasi emas lainnya selama dekade terakhir.

MEMBANGUN SKUAD

Sebagai pelatih, Deschamps membimbing Prancis ke final Kejuaraan Eropa di kandang sendiri pada 2016 di mana mereka kalah tipis dari Portugal di perpanjangan waktu, final Piala Dunia 2018 di mana mereka mengalahkan Kroasia dan sekarang menjadi pertandingan penting di Qatar.

“Kami menyebutnya pesona keberuntungan, tetapi kualitas terbaik dari Deschamps adalah kemampuannya membangun skuat,” kata mantan pemain internasional Prancis Patrice Evra. “Terkadang dia tidak memilih pemain terbaik karena motivasinya adalah ‘tim adalah bintangnya’… Dia adalah seseorang yang dapat membangun skuat untuk memenangkan turnamen.

Final Piala Dunia FIFA: Di puncak Piala Dunia berturut-turut, pelatih kepala Prancis Didier Deschamps dengan senang hati menghindari pusat perhatian, mengatakan ‘Saya tidak penting, tim ini’

“Dia hanya seorang manajer yang luar biasa dan dia sangat rendah hati… Bagi saya dia adalah manajer Prancis terhebat sejauh ini!” Apa yang juga membedakan Deschamps adalah kepercayaannya pada masa muda meskipun ada banyak talenta yang tersedia baginya.

Kepercayaan itu datang ke garis depan ketika ia memulai duet lini tengah Youssouf Fofana dan Aurelien Tchouameni yang relatif tidak berpengalaman – yang memiliki 25 caps di antara mereka – untuk semifinal.

“Yah, pengalaman bukanlah segalanya, mereka memiliki kualitas hebat dan mereka bermain di klub-klub top,” kata Deschamps.

“Mungkin mereka membutuhkan pemain berpengalaman untuk membimbing mereka, tetapi mereka memiliki kualitas… Saya tidak ragu menempatkan mereka di sana.”

ADAPTABILITAS

Apa yang membuat Deschamps sukses di turnamen, terutama di Piala Dunia sejak 2018, tidak melekat pada identitas atau filosofi tertentu yang seringkali menjadi ciri khas tim-tim besar.

Sebaliknya, dia telah beradaptasi dengan keadaan dan lawan. Ada pertandingan di mana Prancis mendominasi penguasaan bola sementara di pertandingan lain mereka dengan senang hati menyerahkan bola dan memukul tim melalui serangan balik.

Taktik kedua bekerja dengan sangat baik di semifinal melawan tim yang tidak diunggulkan Maroko, yang telah mencapai empat besar bermain dengan sangat sedikit penguasaan tetapi berjuang untuk memanfaatkan bola dengan baik saat Prancis duduk kembali.

“Ketika Anda berpikir Anda hampir menang melawan Prancis, Anda sebenarnya cukup jauh. Kami akan belajar dari ini untuk masa depan, itu meninggalkan rasa pahit, ” kata pelatih Maroko Walid Reragui.

“Didier Deschamps telah menunjukkan bahwa dia adalah pelatih kepala terbaik di dunia dalam 10 tahun terakhir.”

Final Piala Dunia FIFA: Di puncak Piala Dunia berturut-turut, pelatih kepala Prancis Didier Deschamps dengan senang hati menghindari pusat perhatian, mengatakan ‘Saya tidak penting, tim ini’

Ikuti InsideSport di GOOGLE NEWS / Ikuti pembaruan FIFA World Cup 2022 LIVE dengan InsideSport.IN.

Untuk sanggup berpartisipasi di dalam taruhan totobagus sgp player diharuskan untuk punya akun formal agen togel online. Sebab account tersebut adalah hal utama yang penting dalam kelancaran kegiatan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, seutuhnya dilaksanakan pencatatan tertentu ke didalam userid masing-masing userid pemain. Sehingga tidak ada satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya information member