Eddie Jones dipecat sebagai pelatih Rugby Inggris, Steve Borthwick untuk mengambil alih

Eddie Jones dipecat sebagai pelatih Rugby Inggris, Steve Borthwick untuk mengambil alih

Eddie The Lip akhirnya kehabisan kata-kata. Eddie the Abrasive tidak tega memakan pai sederhana.

Eddie si Penembak Jitu menembak terlalu banyak. Eddie, sobat, akhirnya keluar dari jalan, kehabisan tali, dan yang terpenting, kehabisan teman.

Ejekan yang terdengar di Twickenham hanya sepuluh hari yang lalu setelah kekalahan Inggris yang tidak kompeten, penuh cinta, putus asa dari Springboks ternyata menjadi lonceng kematian bagi orang Australia (lucu bagaimana kami mulai merujuk kewarganegaraannya sekarang setelah semuanya hilang. perut ke atas).

Pelatih kepala tim nasional bisa kalah dalam beberapa pertandingan. Apa yang dia tidak pernah mampu lakukan adalah kehilangan hati dan pikiran. Basis dukungan Jones hampir kosong.

Eddie Jones dipecat sebagai pelatih Rugby Inggris, Steve Borthwick untuk mengambil alih

Eddie Jones. (Foto oleh Michael Regan – World Rugby/World Rugby via Getty Images)

Itu harus terjadi seperti ini, pemecatan yang memalukan hanya 10 bulan sebelum dimulainya Piala Dunia Rugby. Sejarah berulang dengan sendirinya, pertama sebagai tragedi, lalu sebagai lelucon, seperti yang mereka katakan. Jones mengalami nasib memalukan yang sama dengan Australia pada tahun 2005, menyebabkan tiang gantungan masih memohon kebugarannya untuk suatu tujuan, masih berpegang teguh pada gagasan bahwa ia dapat membawa pulang barang-barang Piala Dunia yang telah ditolaknya oleh orang yang akan menjadi miliknya. kritikus terkemuka, Clive Woodward.

Anda harus menyerahkannya kepada Eddie – dia tidak menginginkan kepercayaan diri. Dan itu cukup adil bahkan rekornya dengan Inggris menggambarkan. Rasio kemenangan 73% dari 81 game yang bertanggung jawab lebih baik daripada siapa pun yang pernah melakukannya sebelumnya. Rekor dunia yang menyamai 18 kemenangan Ujian berturut-turut, tiga gelar Enam Negara, pembersihan Aussies tahun 2016 dan perjalanan yang menyegarkan ke final Piala Dunia 2019 (di mana ada keruntuhan yang membingungkan yang, dalam banyak hal, merupakan pendahuluan dari apa yang akan datang).

Tapi, seperti yang telah terjadi sepanjang karirnya, ada sisi lain dari Eddie Jones, dalam hal substansi maupun gaya, dalam catatannya maupun dalam kepribadiannya, Bad Cop lama, rutinitas Good Cop, kepribadian ganda. dalam banyak hal.

Jones adalah perusahaan yang menyegarkan, terlibat, bijaksana, imajinatif, dan cerdas. Dia juga bisa baik dan empati, seperti yang ditunjukkan berkali-kali jauh dari kamera dan notebook ketika dia akan pergi ke suatu tempat dan melakukan klinik pelatihan. Tapi Polisi Jahat adalah mimpi buruk, seperti yang disaksikan oleh banyak staf yang telah pergi (dan mungkin langsung menuju terapi untuk Gangguan Stres Pasca Trauma) akan bersaksi, kumpulan personel yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Sebagai perbandingan, penghinaan tajamnya terhadap jurnalis adalah bir kecil, sebuah joust yang akan dirindukan oleh banyak mantan kolega saya begitu mereka harus duduk melalui beberapa konferensi pers Steve ‘Dead Bat’ Borthwick.

Seorang rekan media Australia mengirimi saya SMS saat saya sedang berjalan kaki dari Stasiun Twickenham untuk menghadiri konferensi pers kedatangan Jones pada Desember 2015. “Anda tahu bahwa ini akan berakhir dengan air mata, bukan?” adalah pesan burung tua yang cerdik, seorang veteran bertahun-tahun di Jones mengalahkan.

Beberapa meter di jalan menuju stadion, telepon saya berbunyi bip lagi. “Eddie Jones adalah orang paling menjengkelkan yang pernah saya temui di rugby profesional.”

Namun semuanya tersenyum dan bonhomie saat Jones diresmikan oleh RFU, sebuah serikat pekerja yang putus asa untuk bangkit dari keputusasaan Piala Dunia 2015 ketika Inggris menjadi tuan rumah pertama yang tidak berhasil keluar dari kelompok mereka. Yah, semuanya terasa manis dan ringan sampai kami hampir selesai ketika seorang reporter TV Jepang menyela dari belakang ruangan. ‘Tuan Jones-san. Pemain Jepang mengatakan bahwa kamu adalah iblis.”

Astaga. Itu adalah garis untuk menenangkan kerumunan. Kita semua mungkin berada di belakang kaki. Edi tidak. “Suatu hari iblis, sobat,” jawabnya. “Keesokan harinya malaikat.”

Singkatnya, dulu dan sekarang, Eddie Jones. Dia mengenal dirinya sendiri. Bob Dwyer pernah mengatakan kepada saya bahwa Eddie terkadang tidak dapat menahan diri, bahwa dia tidak mampu tutup mulut dan hal itu akan selalu membuatnya mendapat masalah.

Satu kalimat Eddie memang membuat dirinya repot beberapa kali selama tujuh tahun masa jabatannya dengan Inggris. Akumulasi insiden semacam itu membuat teman-temannya di tempat tinggi menjadi semakin terancam punah.

Namun, pada akhirnya, itu adalah rekor buruk Inggris selama beberapa tahun terakhir yang berhasil untuknya. Dan begitulah seharusnya. Irlandia dan Prancis jauh di depan Inggris saat ini dalam hal jalan kemenangan mereka.

Faktorkan juga bahwa kedua kubu tampak puas dan berbuah. Fakta bahwa dua orang Inggris, Andy Farrell dengan Irlandia dan Shaun Edwards di seberang Selat, terlibat erat dalam kesuksesan itu hanya menambah luka di Twickenham. Ada beberapa orang yang akan mengatakan bahwa adalah kegilaan untuk menyingkirkan operator yang begitu ulung begitu dekat dengan Piala Dunia.

Yah, mungkin, itu argumen yang sah tetapi rasa kesengsaraan dan ketidakpuasan yang merasuki rugby Inggris harus diatasi. Twickenham Man akan membayar mahal untuk tiket selama Anda tidak buang air kecil. Mereka berbicara dan RFU mendengarkan.

Inggris punya setumpuk pemain berbakat untuk dipanggil. Seperti yang telah diilustrasikan dengan sangat jelas oleh Brendon McCullum dan Ben Stokes dengan kriket Inggris, perubahan suasana hati musik dapat segera meningkatkan keberuntungan.

Sama baiknya pria yang ditakdirkan untuk kursi panas, Steve Borthwick, akan dinilai berdasarkan hasil, karena kecerdasannya yang gay dan siap menjawab meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

Namun mantan kapten Inggris, dan letnan lama Jones, sangat dihormati di antara para pemain. Inggris akan berada dalam kondisi yang lebih baik meskipun Borthwick harus menambahkan pelatih serangan karena itu bukan keahliannya. Itu membuat banyak istirahat.

Tidak peduli wajah tabah apa pun yang dia tunjukkan kepada dunia, Jones akan hancur oleh perkembangan ini. Dia telah memegang kapak sendiri berkali-kali jadi mungkin kita tidak boleh terlalu memanjakan simpati kita. Tapi dia akan tahu jauh di lubuk hatinya bahwa dia telah mengacaukannya. Ini adalah kesempatan yang sia-sia dan sia-sia.

Ya, sobat Australia saya, Anda benar. Itu memang berakhir dengan air mata.

Tabel information sgp 2022 tentu saja tidak cuma bisa kita pakai di dalam menyaksikan pengeluaran sidney semalam 1st. Namun kami termasuk sanggup memanfaatkan tabel information sgp 2022 ini sebagai bahan didalam membawa dampak prediksi angka akurat yang nantinya bisa kita beli terhadap pasaran togel singapore. Sehingga dengan begitulah kami dapat bersama dengan ringan raih kemenangan terhadap pasaran toto sgp.