Bintang Alan Davidson dari Tes 1960 yang diikat meninggal pada 92
Australia

Bintang Alan Davidson dari Tes 1960 yang diikat meninggal pada 92

Berita

Mantan allrounder Australia memainkan 44 Tes dan mengklaim 186 gawang dengan rata-rata 20,53 . yang luar biasa

Dalam karir Tes yang membentang 1953 hingga 1963, Davidson bermain 44 kali dan mengklaim 186 gawang dengan rata-rata 20,53 yang luar biasa. Ini adalah rata-rata terendah kedua untuk setiap bowler dengan lebih dari 150 gawang Uji di belakang SF Barnes (16,43). Dia juga seorang pemukul yang sangat berguna dengan lima Tes lima puluhan dan rata-rata kelas satu 32,96

Dalam Tes seri melawan Hindia Barat di Brisbane, yang ia mainkan dengan jari patah, ia menjadi pemain putra pertama yang mencetak 100 run dan mengambil 11 wicket dalam pertandingan yang sama. Hanya Ian Botham, Imran Khan dan Shakib Alan Hasan yang telah mencapai prestasi tersebut.
Dalam sebuah wawancara tahun 2012 dengan ESPNcricinfo, Davidson mengingat babak kedua 80 di salah satu penyelesaian terbesar yang pernah ada dalam permainan. “Pemukul terbaik saya adalah di babak kedua dalam Tes seri. Tapi [Richie] Benaud mengusir saya pada saat yang paling kritis. Kami memiliki dua over untuk pergi. Kami membutuhkan tujuh putaran dalam tujuh menit. Saya mengatakan kepadanya, ‘Pastikan saya ada di sana untuk Wes Hall.’ Richie memainkan tiga atau empat bola di akhir kedua dari belakang. Kemudian dia langsung memukul Joe Solomon dan lepas landas. Saya tidak benar-benar mundur 100% dan saya keluar dengan jarak empat hingga lima yard. Selanjutnya di atas Hall memantul Richie, yang tertangkap di belakang. Itu adalah pertandingan yang paling tak terlupakan sepanjang masa.”

Davidson dibesarkan di Central Coast New South Wales dan belajar permainan di lapangan buatan sendiri di properti keluarga sebelum dia pindah ke Sydney.

Setelah mengatasi serangkaian cedera, Davidson berada dalam performa terbaiknya di akhir 1950-an dan awal 1960-an di bawah kapten musuh sekolahnya, rekan setimnya di New South Wales dan teman dekat Benaud.

Melawan India di Kanpur pada tahun 1959 ia mengambil angka pertandingan 12 untuk 124 termasuk karir terbaiknya 7 untuk 93 di babak kedua dari 57,3 overs.

Dia mengklaim sebuah gawang dengan bola terakhirnya di Test cricket melawan Inggris pada tahun 1963. “Ketika saya memulai untuk memulai yang terakhir di Test cricket, itu adalah hal jalur memori,” kenangnya pada tahun 2012. “Saya ingat pertandingan Test pertama saya berada di Nottingham dan sisa karier saya kembali, dan saya berpikir, ‘Saya harap saya bisa melakukan sesuatu dalam hal ini.’

“Saya telah kehilangan hitungan jumlah bola yang saya lempar. Saya menoleh ke wasit, menanyakan berapa banyak bola yang tersisa. ‘Ini dia,’ jawabnya. Dua pengiriman sebelumnya saya melempar ke Alan Smith, saya mendapatkannya di tempat di mana kakinya melakukan sesuatu. Saya pikir jika saya bisa melemparnya di tempat khusus ini, dia akan melakukan nick ke penjaga gawang atau slip. Seperti itu, dia melakukan nick ke Bobby Simpson di slip pertama. seperti crescendo, dan kemudian melegakan bahwa saya telah keluar dengan cara yang menurut saya tidak mungkin.”

Setelah hari-harinya bermain, Davidson tetap menjadi tokoh utama dalam permainan yang mencakup 33 tahun sebagai presiden Cricket New South Wales dan lima tahun sebagai pemilih Australia antara 1979 dan 1984.

Posted By : no hk hari ini