BAN vs PAK 2nd Test – Mominul Haque
Bangladesh

BAN vs PAK 2nd Test – Mominul Haque

Berita

Kapten Bangladesh menjelaskan mengapa mereka menunjuk 19 anggota skuad untuk Tes Dhaka melawan Pakistan

Kapten Tes Bangladesh Mominul Haque telah menempatkan ukuran skuad 19 anggota mereka untuk Tes kedua melawan Pakistan karena tidak tersedianya beberapa pemain senior karena cedera dan pensiun daripada taktik eksperimen apa pun.
Bangladesh akan tanpa Tamim Iqbal karena cedera ibu jari, dan Shakib Al Hasan melewatkan sebagian besar Tes tahun ini, sementara Mahmudullah baru-baru ini pensiun dari format. Tetapi meskipun Taskin Ahmed cedera untuk Tes Chattogram, baik dia dan Shakib tersedia untuk Tes Dhaka mulai hari Sabtu. Jadi susunan skuad tim tuan rumah untuk pertandingan mendatang telah memberi kesan bahwa panitia seleksi dan manajemen tim mereka tidak yakin dengan kombinasi lapangan setelah turun delapan wicket di Tes pembukaan.

“Kami tidak benar-benar bereksperimen dengan hanya membawa pemain muda,” kata Mominul tentang skuad yang besar itu. “Kami mengganti Tamim bhai siapa yang terluka. [Mohammad] Naim telah datang sebagai [a potential] pembuka cadangan untuk Selandia Baru [considering the upcoming tour]. rabi [Yasir Ali] memainkan Tes pertama di Shakib bhaitempat ini. Riyad [Mahmudullah] bhai telah pensiun. Kami harus mengambil pemain baru. Kami tidak memiliki banyak pemain berkinerja. Ketika pemain senior akan kembali, kami akan memiliki pemain muda ini di ruang ganti. Jika yang lain tampil di kriket domestik, mereka pasti akan dipertimbangkan dalam tim.”

Pokok pembicaraan utama dari skuad adalah masuknya Mohammad Naim. Seorang spesialis T20, pemain pembuka tangan kiri memainkan yang terakhir dari enam pertandingan kelas satu tahun lalu. Dia tidak memiliki rekor yang bagus dalam format yang lebih panjang karena dia lebih fokus pada T20Is sejak debut internasionalnya dua tahun lalu. Sebaliknya, Anamul Haque, yang sebagai pembuka rata-rata 63,15 di kriket kelas satu dalam tiga tahun terakhir dengan lima abad, diabaikan.
Mominul menjelaskan bahwa Naim, yang telah menjadi pemain reguler di set-up T20I, dipilih sebagai pembuka cadangan setelah Saif Hassan terjangkit demam tifoid, meskipun ia mengisyaratkan bahwa Mahmudul Hasan Joy yang tidak bermain kemungkinan akan mengisi posisi pembuka yang kosong.

“Kami tidak memiliki cukup pembuka. Naim adalah seseorang yang telah bermain kriket internasional secara teratur,” katanya. “Dia telah memainkan T20 baru-baru ini, itulah sebabnya dia melewatkan banyak kriket kelas satu. Kami menginginkan pembuka yang telah bermain kriket internasional. Pembuka dari kriket domestik akan kesulitan menyesuaikan diri dalam situasi ini. Kami juga harus pertimbangkan tur Selandia Baru.”

Mominul mengatakan dia senang memiliki Shakib yang fit kembali. Allrounder senior, yang mengalami cedera hamstring selama pertandingan Piala Dunia T20 melawan Hindia Barat yang telah memaksanya untuk melewatkan enam pertandingan untuk timnya sejak itu, lulus tes kebugaran minggu lalu. Dan kembalinya Shakib berarti Bangladesh memiliki pilihan untuk memasukkan lima bowler asli serta memasukkan adonan berpengalaman tambahan di enam besar mereka.

“Shakib bhai membuatnya mudah untuk membuat kombinasi tim,” katanya. “Dia terlihat bagus. Dia telah pulih dari cedera. Dia membuat hidup lebih mudah bagi kapten mana pun. Dia penting untuk kombinasi tim. Kembalinya dia adalah hal positif bagi kami.”

Tetapi dapatkah Bangladesh, yang hanya memenangkan dua dari 13 pertandingan internasional terakhir mereka sejak September, meraih kemenangan melawan Pakistan di Dhaka? Mominul percaya jika mereka bisa memukul untuk bagian terbaik dari dua hari mereka memiliki kesempatan untuk menyamakan kedudukan, tetapi juga harus memulai dengan baik dengan bola. Mereka turun 49 untuk 4 dan 25 untuk 4 dalam Tes Chattogram, di mana mereka juga kebobolan membuka kemitraan senilai 146 dan 151.

“Hal terpenting dalam pertandingan Test adalah jam pertama, terlepas dari siapa yang memukul,” katanya. “Jika kami bisa memulai dengan baik, segalanya akan lebih mudah. ​​Kekuatan kami adalah memukul, jadi jika kami bisa memukul selama lima atau enam sesi, kami pasti bisa berada dalam permainan. Kami pergi ke sana untuk memenangkan Ujian.”

Mohammad Isam adalah koresponden Bangladesh ESPNcricinfo. @isam84

Posted By : hk hari ini keluar