Australia vs WI, Tes Pertama, 2022-23

Australia vs WI, Tes Pertama, 2022-23

Allan Border pernah mengamati bahwa Australia yang memainkan pertandingan Uji Coba di Perth mirip dengan mereka yang berada di luar negeri.

Apakah itu dikatakan bercanda atau tidak sulit untuk dikatakan karena pertandingan Tes Perth berbeda karena parokialisme bawaan penduduk setempat, yang memiliki identitas kuat yang unik dari negara lain.

Australia Barat, dipisahkan ke pantai timur oleh Dataran Nullarbor yang luas, pada tahun 1930-an menjadi satu-satunya negara bagian Australia yang pernah mencoba menjadi negaranya sendiri.

Bicara tentang pemisahan setengah bercanda muncul kembali selama puncak pandemi Covid-19 ketika WA menutup perbatasannya untuk sebagian besar tahun 2020 dan 2021.

Sementara perdana menteri yang berbicara keras Mark McGowan menjadi tokoh yang memecah belah secara nasional, dia memiliki status selebritas di negara bagiannya yang luar biasa dalam politik Australia, karena dia dengan cerdik memusuhi orang-orang ‘di timur’ yang tersusun oleh orang Australia Barat yang semakin terpencil.

Semangat bermata satu meluas ke olahraga, di mana tim lokal didukung dengan penuh semangat hingga Anda merasakan bahwa penggemar kriket WA lebih peduli pada Perth Scorchers daripada tim nasional Australia.

Dengan jumlah penonton yang sedikit diperkirakan untuk Tes pertama di Stadion Optus melawan Hindia Barat mulai Rabu, di tengah keluarnya putra favorit Justin Langer yang berantakan sebagai pelatih Australia melalui pemeras, hubungan antara warga Australia Barat dan tim nasional menjadi fokus.

Diperkuat oleh media sosial, ada persepsi bahwa warga Australia Barat yang dirugikan atas saga Langer pada dasarnya akan memboikot Tes pertama yang dimainkan di Perth sejak Desember 2019. Dengan penjualan tiket yang lesu, Optus Stadium yang berkapasitas 60.000 kursi dapat terlihat merusak pemandangan dengan prediksi yang mengerikan. kurang dari 10.000 penggemar menghadiri hari pertama.

Sementara dukungan publik tidak diragukan lagi berada di belakang Langer, yang gravitasnya pernah melihatnya ditandai sebagai penyelamat potensial dari partai politik oposisi negara yang tak bernyawa, ada beberapa faktor yang berkontribusi pada kurangnya minat atas Tes yang dimulai pertengahan minggu yang mungkin berjuang untuk mencapai akhir pekan. jika perjuangan masa lalu Hindia Barat di Australia belakang.

Ketika Perth gagal menjadi tuan rumah Ashes Test musim panas lalu, karena perbatasannya yang sulit, kepala eksekutif WA Cricket Christina Matthews secara terbuka berkampanye untuk menjadi tuan rumah Afrika Selatan musim ini.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, ada kekurangan pemain WA dalam bingkai seleksi nasional meskipun negara saat ini mendominasi kriket domestik putra. Pengecualian penting adalah Cameron Green yang akan menjadi satu-satunya pemain kriket WA yang bermain di Tes pertama.

Meskipun berada di puncak superstardom, saat ia mengincar kekayaan di IPL, Green masih relatif tidak dikenal oleh massa karena pemain berusia 23 tahun yang sederhana itu mulai perlahan-lahan menjadi lebih nyaman dalam sorotan publik.

Saat dia bersiap untuk Tes rumah pertamanya, Green telah menjadi semacam pengait untuk memicu liputan media tentang pertandingan tersebut, tampil di depan kamera beberapa kali dalam beberapa minggu terakhir dan memberikan profil panjang di majalah surat kabar lokal hari Minggu.

Itu adalah pers yang patut diperhatikan untuk kriket, yang semakin dikupas di Perth di tengah kejenuhan liputan untuk Liga Sepak Bola Australia yang diikuti secara obsesif, yang telah memasuki musim kriket dengan periode transaksional pasca-musim yang tidak pernah berakhir.

Draf AFL dua hari, di mana anak-anak muda terbaik dipilih ke dalam sistem, berakhir pada hari Selasa dan diperkirakan telah mendominasi gelombang udara dan cetak lokal.

Antisipasi untuk Tes yang telah lama ditunggu-tunggu di Perth juga diredam oleh sejumlah pertandingan internasional yang telah dimainkan di sana jauh sebelum musim panas resmi.

Ini kemungkinan akan menyebabkan tawa dari orang-orang di sisi lain negara itu, tetapi mungkin sudah ada kelelahan kriket internasional di Perth setelah menjadi tuan rumah lima pertandingan Piala Dunia T20 putra, yang disorot oleh blockbuster India-Afrika Selatan dan Australia-Sri Lanka dalam pertandingan yang menarik gabungan 70.000 penggemar.

Ada juga T20I Australia-Inggris yang dengan cepat terlupakan sebelumnya pada awal Oktober, yang dihadiri lebih dari 25.000 orang, konsisten dengan kekacauan kalender internasional yang jenuh yang tidak dapat dilacak oleh kebanyakan orang.

Tapi, mungkin yang paling penting, semakin sulit untuk menunjukkan sentimen publik atas tim Australia saat ini, yang diyakini sebagian orang berada di hidung secara nasional setelah mereka menghasilkan dukungan tuan rumah yang sederhana selama Piala Dunia T20.

Ada beberapa kemarahan yang diarahkan pada kapten Pat Cummins, alasan yang tidak sepenuhnya masuk akal, tetapi dapat merusak popularitas tim secara keseluruhan.

Itu semua berarti ada potensi kecanggungan Australia mendapatkan sambutan dingin di kandang sendiri. Tetapi mengingat sikap apatis yang tampak untuk Tes yang tidak mencolok ini, itu mungkin tidak mungkin.

Tristan Lavalette adalah jurnalis yang tinggal di Perth

Posted By : no hk hari ini