Aus vs WI, Piala Dunia T20 Putra 2021
West Indies

Aus vs WI, Piala Dunia T20 Putra 2021

Berita

“Saya ingin bersyukur untuk benar-benar berdiri di sini hari ini, usia 42 masih kuat”

Apakah dia memainkan pertandingan terakhirnya untuk Hindia Barat atau tidak?

Chris Gayle belum menjawab pertanyaan itu secara pasti, tapi dia berharap dia bisa memainkan pertandingan perpisahan di depan penonton tuan rumah di Jamaika.

“Ini merupakan karier yang fenomenal,” kata Gayle dalam obrolan langsung Facebook dengan ICC setelah pertandingan. “Saya tidak mengumumkan pensiun apa pun, tetapi [if] mereka benar-benar memberi saya satu pertandingan di Jamaika untuk tampil di depan penonton tuan rumah, lalu saya bisa mengatakan ‘hai teman-teman, terima kasih banyak.’

“Mari kita lihat. Jika tidak, saya akan mengumumkannya lama dan kemudian saya akan bergabung dengan DJ Bravo di backend dan mengucapkan terima kasih kepada semua orang tapi saya belum bisa mengatakannya.”

Gayle mengakui, bagaimanapun, bahwa dia telah memainkan pertandingan Piala Dunia terakhirnya.

“Aku hanya bersenang-senang hari ini,” katanya. “Kesampingkan semua yang terjadi. Saya hanya berinteraksi dengan para penggemar di tribun dan hanya bersenang-senang karena ini akan menjadi pertandingan Piala Dunia terakhir saya.”

Kemudian dia bercanda bahwa dia akan senang bermain satu Piala Dunia lagi. “Tapi saya tidak berpikir mereka akan mengizinkan saya.”

Gayle membahas karirnya dengan beberapa detail, menyebutkan beberapa kemunduran yang dia hadapi termasuk operasi jantung yang dia jalani pada tahun 2005 setelah merasakan detak jantung yang tidak teratur selama pertandingan Uji melawan Australia di Hobart

“Saya telah melalui banyak perjuangan,” kata Gayle. “Anda menyebutkan kondisi jantung tetapi saya memiliki karir yang fenomenal. Saya ingin bersyukur bisa berdiri di sini hari ini, usia 42 tahun masih kuat. Karirnya sangat bagus. Saya mengalami sedikit masalah di sini dan di sana Saya telah menumpahkan darah, saya telah meneteskan air mata di kriket Hindia Barat, sebut saja, satu kaki, satu tangan, saya masih berjuang untuk Hindia Barat.

“Selalu menyenangkan untuk mewakili Hindia Barat, saya sangat bersemangat tentang Hindia Barat. Sangat menyakitkan ketika kami kalah dan kami tidak mendapatkan hasil dan para penggemar. [are] jadi [much] lebih sangat penting bagi saya karena saya seorang penghibur. Ketika saya tidak mendapatkan kesempatan untuk menghibur mereka, itu sangat menyakiti saya. Anda mungkin tidak melihat ekspresi itu, saya mungkin tidak menunjukkan emosi semacam itu, tetapi saya patah hati untuk para penggemar, dan terutama untuk Piala Dunia ini juga.”

Gayle mengungkapkan bahwa dia harus bermain di Piala Dunia ini dengan latar belakang ayahnya jatuh sakit.

“Kebanyakan orang bahkan tidak tahu sejak pertandingan pertama Piala Dunia ayah saya sakit jadi saya harus bergegas kembali ke Jamaika malam ini, melihat apa yang dokter katakan tentang dia,” kata Gayle. “Dia bertarung dengan baik, dia berusia 91 tahun, tetapi dia sedikit kesulitan. Saya harus kembali ke rumah.

“Kadang-kadang sebagai pemain kami bermain melalui banyak hal dan kami tidak benar-benar mengungkapkan hal-hal ini. Kami di sini untuk melakukan pekerjaan. Itu adalah di balik layar, apa yang harus Anda hadapi sebagai pemain dan kemudian datang. dan tampil.”

Sementara Gayle memproyeksikan sikap yang tampaknya santai terhadap kehidupan dan kriket, dia bersusah payah untuk menunjukkan kerja keras yang ada di belakang membangun rekornya yang tangguh di ketiga format.

“Saya orang yang sangat bertekad. Saya bekerja keras. Banyak orang tidak melihat kerja keras, tetapi saya bekerja keras dalam diam. Saya adalah bakat dan saya menggunakannya dengan bijak.

“Saya tumbuh dari nol menjadi sesuatu. Saya tidak punya apa-apa, saya tidak memiliki kemewahan ketika saya tumbuh dewasa jadi saya menggunakan hal-hal itu untuk memotivasi saya juga. Mulailah karir saya, ‘Bu, saya akan mendapatkanmu sebuah rumah’, ketika saya menghasilkan uang pertama, saya akan membeli mobil. Itu adalah hal-hal yang membuat Anda terus maju. Dengan stabilitas dan kekuatan mental yang saya miliki, yang membawa saya melewati 20 tahun bermain untuk Hindia Barat dan bermain di seluruh dunia juga.

“Saya tidak pernah merasa seperti saya akan benar-benar mencapai bar, bahwa saya lebih besar atau lebih baik dari orang lain. Saya sangat rendah hati dengan itu juga. Saya hanya bersyukur kepada yang maha kuasa untuk benar-benar berdiri di sini memberitahu Anda semua hal-hal ini.”

Posted By : keluaran hk malam ini