Aus vs SA, 2022 – Steven Smith berharap untuk ‘mengikuti alur yang bagus’ untuk Tes Afrika Selatan

Aus vs SA, 2022 – Steven Smith berharap untuk ‘mengikuti alur yang bagus’ untuk Tes Afrika Selatan

Steven Smith dan Afrika Selatan. Benar atau salah, bangsa itu akan selamanya dikaitkan dengan pemukul terbaik Australia sejak Sir Donald Bradman.

Tapi bukan hanya Cape Town dan Sandpapergate yang menghubungkan Smith dan Afrika Selatan. Bukan rahasia lagi bahwa Afrika Selatan telah menyebabkan lebih banyak masalah bagi batting savant Australia daripada lawan Tes reguler lainnya.

Selain Bangladesh, yang hanya dihadapi Smith dua kali, dia rata-rata mencetak 49 atau lebih melawan semua lawan Tes lainnya kecuali Afrika Selatan. Agar adil bagi Smith, rata-rata 41,53 miliknya melawan Afrika Selatan akan membuat iri sebagian besar pemukul Uji. Mark Waugh dianggap penting di Australia sebagai seorang hebat modern dan rata-rata karirnya adalah 41,81.

Tetapi bagi Smith, dengan latar belakang rekor karirnya yang mencengangkan saat ini yaitu 60,98, rekornya hanya satu abad tiga setengah abad dalam 17 babak melawan Afrika Selatan adalah duri di sisinya. Prospek untuk menghadapi mereka lagi dalam seri tiga Tes untuk pertama kalinya sejak saga 2018 yang terkenal itu membuatnya ingin membuktikan satu hal dengan lebih dari satu cara.

“Saya sangat bersemangat,” kata Smith menyusul kemenangan seri Australia atas Hindia Barat di Adelaide. “Afrika Selatan mungkin satu-satunya tim, mereka telah bermain cukup baik dengan saya di masa lalu, rekor saya mungkin tidak sebaik yang lain melawan mereka.

“Beberapa pemain bowling yang akan saya lawan, pernah saya lawan sebelumnya. Saya benar-benar menantikan serial ini seperti yang lainnya. Mudah-mudahan, saya bisa mendapatkan alur yang bagus.”

Dia sudah dalam alur yang bagus. Smith yakin dia melakukan yang terbaik sejak 2014 setelah kembali ke metode yang lebih side-on yang secara tidak sengaja menghasilkan satu-satunya abad Tesnya melawan Afrika Selatan di Centurion pada 2014.

Dia baru saja berpesta di Hindia Barat di Perth di mana dia mencetak 220 angka tanpa dikeluarkan. Tapi dia tidak berpuas diri. Dia frustrasi karena melewatkan kesenangan di Adelaide, mendaftarkan bebek langka di babak pertama yang berdiri sebagai outlier yang mengejutkan pada kartu skor Australia yang terjepit di antara 163 Marnus Labuschagne dan 175 Travis Head.

Begitulah kehausan Smith untuk memukul dan kehausannya untuk perbaikan, sebelum hari keempat dan terakhir di Adelaide dengan dua babak batting Australia sudah selesai dalam permainan, Smith berada di jaring menghadapi lemparan dengan bola merah dari staf pelatih untuk mempersiapkan pertandingan Tes pertama di Brisbane dalam waktu enam hari.

Saya merasa di tempat yang baik, memukul dengan baik, merasakan ritme yang baik dan saya menantikannya, kata Smith. “Pukul bola merah pagi ini dalam persiapan, baru saja berubah dari merah muda, jadi fokus sekarang bisa sepenuhnya ke Afrika Selatan dan saya tidak sabar menunggu.”

Dia juga tahu bahwa Afrika Selatan selangkah lebih maju dari apa yang baru saja dia hadapi. Alzarri Joseph yang cepat di Hindia Barat melontarkan beberapa mantra yang cepat dan bagus dalam seri dua Tes, menyenggol 140kph, tetapi Smith sebagian besar menghindarinya. Alih-alih, dia menikmati penawaran yang sebagian besar di bawah 130kph dari Kemar Roach, Jayden Seales, Jason Holder dan Kyle Mayers, serta keturunan Roston Chase dan Kraigg Brathwaite yang kurang mengancam.

Kagiso Rabada dan Keshav Maharaj akan menunggu Smith di Brisbane, setelah memecatnya dalam Tes masing-masing tiga kali. Anehnya Dean Elgar juga menjemputnya dua kali. Tapi Anrich Nortje, Marco Jansen dan Lungi Ngidi tidak akan malu untuk menguji metode Smith yang telah dirubah dengan cara yang dilakukan oleh Neil Wagner dari Selandia Baru dan Mark Wood dari Inggris yang membuatnya meninjau tekniknya selama musim panas baru-baru ini.

“Kamu memainkan apa yang ada di depanmu,” kata Smith. “Terkadang saat Anda menghadapi pelempar yang lebih cepat, lebih mudah untuk mencetak gol dan hal-hal seperti itu daripada jika Anda menghadapi seseorang yang bermain bowling dengan kecepatan 130kph dan menggigitnya.

“Itulah kunci untuk setiap serangan, memiliki variasi seperti itu sehingga Anda tidak pernah mendapatkan ritme sebagai pemukul. Saya pikir Afrika Selatan menyediakannya; mereka memiliki Nortje bowling 150kph, Rabada 140-150, lalu pemain kidal di Jansen, dan pemintal yang bagus di Maharaj. Ini akan menjadi tantangan yang bagus untuk para batter kami dan mudah-mudahan, kami dapat melanjutkan cara kami memulai musim panas.”

Smith akan menikmati tantangan di lapangan. Sesulit apa pun prospek serangan Afrika Selatan, itu akan selalu lebih disambut daripada meninjau kembali peristiwa Cape Town secara terus-menerus pada tahun 2018. Hal itu tak terhindarkan baginya, terutama karena baru saja berdiri sebagai kapten melawan Hindia Barat pada minggu David Warner. menjadi berita utama bahkan ketika berusaha menghindari membuka kembali luka lama.

“Kriket yang kami mainkan selama empat setengah tahun terakhir, kami bermain dengan cara yang benar, kami bekerja keras dan bermain dengan semangat yang benar,” kata Smith. “Bagi kami tidak ada yang berubah, kami hanya akan melanjutkan bisnis kami dan semoga terus bermain kriket yang bagus dan menghibur.”

Smith dan Afrika Selatan bukanlah pasangan yang cocok, tetapi mereka tetap menjadi impian promotor.

Alex Malcolm adalah Associate Editor di ESPNcricinfo

Posted By : no hk hari ini