Aus vs Eng, 2nd Men’s Ashes Test, 2021-22 – ‘Kalau tidak percaya, kita sudah kalah’
England

Aus vs Eng, 2nd Men’s Ashes Test, 2021-22 – ‘Kalau tidak percaya, kita sudah kalah’

Berita

Stokes mengambil tiga wicket setelah penampilan penuh semangat yang ditandai dengan periode panjang bowling bernada pendek

Ben Stokes mengatakan bahwa jika Inggris tidak percaya bahwa mereka dapat menyelamatkan Adelaide Test dan membalikkan nasib mereka di Ashes, maka “kita sudah dikalahkan”, setelah hari hukuman lainnya dengan kelelawar dan bola di Test kedua.
Stokes selesai dengan angka 3 untuk 113 setelah tampilan bersemangat dengan bola, ditandai dengan periode panjang bowling bernada pendek, terutama melawan perwira Australia Marnus Labuschagne. Namun, peran utamanya mungkin belum datang dengan kelelawar, setelah Inggris tertatih-tatih ke 17 untuk 2 di bawah lampu sorot, sebagai balasan dari Australia 473 untuk 9 dinyatakan, sebelum sambaran petir di belakang lengan bowler memaksa penutupan lebih awal untuk hari kedua. bermain.

“Sudah dua hari yang sulit,” kata Stokes setelahnya. “Kami menghabiskan banyak waktu di lapangan, melakukan beberapa overs ke kaki kami, tapi itu bagus untuk keluar dari lapangan di akhir dan melihat orang-orang keluar dan memukul.

“Jelas kami keluar dalam situasi yang cukup aneh – saya tidak yakin saya terlibat dalam permainan yang dibatalkan lebih awal karena petir – tetapi kami harus muncul besok dalam cahaya alami, yang terlihat paling mudah dan terbaik. waktu untuk berada di tengah.

“Jika kita tidak percaya, kita sudah dipukuli.”

Terlepas dari kesulitan yang dialami Inggris di 150,4 over bowling, Stokes bersikeras bahwa dia menikmati memo itu saat dia melanjutkan kembalinya ke Test cricket setelah lama absen dari permainan musim panas lalu, selama waktu itu dia khawatir dia mungkin tidak akan pernah bermain di tingkat tertinggi lagi.

“Anda baru saja harus mencari kotoran ketika Anda masuk sedalam itu, dan memahami untuk apa Anda bermain,” katanya. “Saya menyukai setiap menitnya. Berjalan ke lapangan dan mengenakan tiga singa adalah salah satu perasaan hebat sebagai pemain kriket.

“Jika Anda tidak merasa sakit saat keluar dari lapangan, dan jika Anda tidak merasa sakit saat bangun di pagi hari, maka Anda mungkin belum melakukan apa yang diminta dari Anda.”

Stokes memiliki hak lebih untuk merasa sakit daripada kebanyakan setelah upaya tak kenal lelahnya dengan bola. Di Brisbane minggu lalu, dia hanya melakukan 12 over setelah lututnya terguncang saat melakukan fielding. Tetapi setelah diyakinkan bahwa tidak ada kerusakan yang bertahan lama, dia mendorong dirinya sendiri melalui rasa sakit dalam Tes ini, melakukan 25 over yang semuanya diperintahkan untuk diselesaikan sebagai pengambil gawang Inggris yang paling sukses di babak yang sulit.

Dengan tidak adanya Mark Wood, satu-satunya pilihan 90mph asli Inggris dalam skuad mereka, Stokes dipekerjakan sebagai titik perbedaan serangan, dengan mantra berkelanjutan bowling bernada pendek yang dirancang untuk membuat tidak nyaman para pemukul Australia. Kebijakan itu terbayar pada hari pertama, ketika David Warner mengukir bola pendek untuk menutupi untuk jatuh ke 95, sementara Stokes menyarankan itu mungkin juga memainkan peran dalam pemecatan Cameron Green, yang gagal sepenuhnya maju ke depan. pengiriman panjang yang terpesona dia untuk 2 pada sore kedua.

“Ini tentang mencoba menciptakan jenis lingkungan yang berbeda di luar sana untuk para pemukul,” kata Stokes. Memang terlihat aneh ketika Anda berlari dan melempar 11 pukulan pendek, tetapi dalam beberapa mantra pertama saya, saya merasa seperti saya menciptakan banyak peluang dan mereka tidak benar-benar ke mana-mana. Tidak sampai yang ketiga. mantra hari ini bahwa kami mulai membocorkan beberapa pukulan. Tetapi Anda dapat menciptakan peluang dan membocorkan beberapa pukulan dengan mencoba mencapai puncak juga.”

Jika Inggris ingin kembali ke kontes, maka banyak yang akan bertumpu pada pasangan petahana mereka Joe Root dan Dawid Malan, yang berdiri seabad di Brisbane adalah titik tertinggi mereka dalam tur sejauh ini. Tapi Stokes tahu dia akan memiliki peran kunci juga di No.5, setelah skor 5 dan 14 di Tes pertama, pertandingan kompetitif pertamanya selama enam bulan setelah dia melewatkan seri Tes musim panas Inggris melawan Selandia Baru dan India dengan jarinya yang patah.

“Saya tidak mendapatkan jumlah lari yang saya inginkan di game pertama,” kata Stokes, “tetapi bagaimana saya melihat pukulan, tidak selalu tentang lari yang saya cetak tetapi bagaimana perasaan saya di Tengah.

“Saya merasa baik di net dan saya merasa sangat baik di tengah kedua kali, saya hanya tidak bisa melanjutkan dan mendapatkan skor besar. Jadi saya akan keluar dengan pola pikir yang sama seperti yang saya lakukan di Brisbane.”

Stokes menambahkan bahwa dia dan rekan-rekan setimnya sadar akan kebutuhan untuk memberikan penampilan yang lebih kuat untuk kepentingan para penggemar Inggris – mereka yang begadang sepanjang malam di rumah maupun di Australia. Namun, dia juga bersikeras bahwa peristiwa tragis di Tasmania pada hari Kamis, di mana lima anak meninggal setelah sebuah kastil goyang menghancurkan tambatannya dalam angin kencang dan di mana para pemain Australia mengenakan ban lengan hitam, “menempatkan banyak hal dalam perspektif”.

“Jelas Tes pertama tidak berjalan dengan baik dan Australia unggul saat ini, tetapi kami tahu bahwa di rumah kami akan mendapatkan banyak dukungan seperti yang selalu kami lakukan,” katanya. “Kami sangat menghargainya dan itu tidak luput dari perhatian.”

Andrew Miller adalah editor ESPNcricinfo Inggris. @miller_cricket

Posted By : togel hari ini hk