Abu 2021 – Tes ke-4
Australia

Abu 2021 – Tes ke-4

Berita

Debut Tes dengan Ashes yang dibungkus dapat membuat pemain muda ini mendapat manfaat yang baik untuk tantangan di depan

Melalui berbagai faktor, mulai dari cedera hingga kontak dekat Covid, Australia telah dipaksa untuk mengeksplorasi kedalaman bowling cepat mereka musim ini, dan hasilnya sangat mengesankan. Sekarang, bagaimanapun, mungkin tampak keputusan yang lebih rumit: apakah mereka dapat menemukan ruang untuk memberikan debut Tes pada kaki Mitchell Swepson pada awal tahun di mana ia kemungkinan akan menjadi bagian penting dari rencana luar negeri mereka di anak benua.
Merupakan tradisi tahunan untuk memperdebatkan keunggulan dua pemintal di SCG. Terakhir kali Australia memainkan serangan ganda di lapangan adalah melawan Pakistan pada 2016-17 ketika Steve O’Keefe bergabung dengan Nathan Lyon. Mereka telah melakukan hal yang sama musim sebelumnya, melawan Hindia Barat dalam pertemuan yang diguyur hujan.
Swepson telah berdiskusi dalam dua musim panas terakhir – melawan Selandia Baru, di mana Lyon mengantongi 10 pertandingan gawang, dan India ketika Australia tidak dapat mengamankan kemenangan pada hari terakhir – sebelum keputusan diambil untuk tetap menggunakan cara yang lebih tradisional. Pendekatan Australia belakangan ini di kandang sendiri dengan tiga quick quick spesialis. Prakiraan cuaca terbaru, yang menunjukkan hujan selama Tes keempat, tidak membantu prospek Swepson.
Tapi satu perbedaan utama sekarang adalah perkembangan bowling Cameron Green menuju sesuatu yang akan membuatnya memenuhi syarat sebagai quick ketiga yang layak dalam serangan dengan dua pemintal. Pada dua kesempatan sebelumnya ketika sepasang pemintal dibuka di rumah, Hilton Cartwright dan Mitchell Marsh adalah pelaut ketiga – bowling Green berada pada tingkat yang jauh lebih tinggi. Namun, sebagaimana dibuktikan oleh hari terakhir di Adelaide ketika mereka berharap untuk tidak memukulnya, masih ada beberapa kehati-hatian atas beban kerjanya, meskipun bahkan sebagai salah satu dari tiga pria cepat dia mungkin tidak perlu melakukan 20 over dalam sehari dengan Lyon. dan Swepson bersama-sama.

Ini tidak sesederhana mengatakan pemilih akan memberi Swepson permainan karena Ashes sudah selesai – ada poin Kejuaraan Tes Dunia yang tersedia, tujuan utama yang dinyatakan dari pihak Australia – meskipun tergoda untuk mengatakan itu mungkin tidak masalah apa yang menyerang Australia melawan perintah pukulan Inggris ini. Tetapi mereka juga perlu mempertimbangkan manfaat potensial dari debut sebelum tur Pakistan dan Sri Lanka pada 2022, diikuti oleh India yang sekarang akan dimainkan pada awal 2023 dengan dua yang terakhir, terutama, kemungkinan akan menuntut pemintal kembar di setidaknya dalam beberapa situasi.

“Jika kondisinya sesuai, kami ingin memberikan celah kepada Swepo,” kata pemilih nasional George Bailey. “Salah satu hal yang sangat sulit, dan saya pikir Michael Neser telah menjadi contoh terbesar dari ini, adalah berada di pinggiran beberapa tim, mengingat beberapa ukuran skuad, itu bisa membuatnya sangat sulit karena Anda sangat dekat tetapi Anda tidak bermain sebanyak untuk negara Anda atau bahkan BBL [club].

“Kami tidak ragu apakah itu SCG atau di masa depan Swepo siap. Kami menyukai semua yang dia bawa, kriketnya menjadi lebih baik dan lebih baik, dia adalah pemimpin muda yang hebat, kami tidak akan mencintai apa-apa lagi untuknya. dia untuk mendapatkan kesempatan tetapi itu mungkin tergantung pada kondisi.”

Karena Piala Dunia T20 di mana ia menjadi bagian dari skuad tanpa mendapatkan permainan, dan periode karantina berikutnya, Swepson telah memainkan satu pertandingan kelas satu musim panas ini – untuk Australia A melawan England Lions di mana ia mengklaim empat wicket – yang berarti dia belum mampu membangun kembali bintang musim lalu dari 32 wicket di 23,40 hanya dalam lima pertandingan yang memainkan peran sentral dalam judul Sheffield Shield Queensland. Dia menjadi pemenang pertandingan di babak kedua, mengawinkan ancaman pengambil gawang dengan ekonomi yang membaik.

Kami menyukai semua yang dia bawa, kriketnya semakin baik dan lebih baik, dia pemimpin muda yang hebat, kami tidak ingin dia mendapatkan kesempatan tetapi itu mungkin tergantung pada kondisi.

George Bailey di Mitchell Swepson

Rekor kelas pertamanya di SCG kurang bagus, meskipun hanya dari dua pertandingan, dengan empat gawang di 67,50. Musim lalu dia dihukum oleh India saat pertandingan pemanasan Australia A. Namun, perlu dicatat bahwa rata-rata Lyon 40,94 dalam Tes di SCG, dan itu termasuk jarak 10 gawang melawan Selandia Baru dua musim lalu.

“Begitu Anda memainkan satu, yang berikutnya akan sedikit lebih baik, dan Anda akan lebih percaya diri,” kata Pat Cummins setelah Tes MCG. “Jika Swepson memulai debutnya dan kemudian tiba-tiba dia pergi ke tur anak benua, Anda akan berpikir bahwa pengalaman itu mungkin hal yang baik.”

Peminat kaki terakhir yang melakukan debut untuk Australia adalah Steven Smith pada 2010. Karir Swepson tentu tidak akan mengikuti jejaknya, tetapi pada suatu saat pada 2022 ia akan bermain kriket Uji. Jika itu datang minggu depan, itu akan menambahkan elemen menarik ke Ashes di mana setiap pemain yang digunakan Australia telah membuat kesan.

Andrew McGlashan adalah wakil editor di ESPNcricinfo

Posted By : no hk hari ini