A-Leagues akan diperluas ke Queensland Tenggara pada 2025/26, apakah Gold Coast, Brisbane, atau Sunshine Coast pilihan terbaik?

A-Leagues akan diperluas ke Queensland Tenggara pada 2025/26, apakah Gold Coast, Brisbane, atau Sunshine Coast pilihan terbaik?

Menurut beberapa laporan, Queensland Tenggara tampaknya ditakdirkan untuk mendapatkan salah satu dari dua lisensi ekspansi A-League di masa mendatang pada 2025-26.

Ini akan mengikuti masuknya Canberra dan Auckland satu musim sebelumnya pada 2024-25, yang diumumkan awal pekan ini. Gold Coast dan tim Brisbane kedua tampaknya ditetapkan sebagai pesaing utama, dengan Sunshine Coast disebut-sebut sebagai outlier yang penuh harapan. Setiap opsi memiliki pro dan kontra, yang akan dibahas di sini.

Cakrawala Gold Coast dengan gedung pencakar langitnya yang menjulang di dekat garis pantai pasir putih Surfers Paradise adalah landmark yang diakui secara nasional (dan internasional). Ini mewakili identitas unik di Queensland Tenggara dengan perbedaan yang jelas dari Brisbane satu jam ke utara.

Itu mengklaim sebagai ibu kota kemewahan, kemewahan, selancar, dan pesta Australia. Perbedaan budaya dan geografis yang jelas dari Brisbane ini merupakan peluang untuk waralaba baru yang tidak akan mengkanibalisasi basis penggemar Brisbane Roar.

Gold Coast juga memiliki stadion persegi panjang yang cocok, meski agak terlalu besar. Ada gemuruh di bawah sinar matahari dari butik yang direncanakan, stadion berkapasitas 10.000 berukuran tepat di pantai ‘, meskipun ini mereda selama COVID-19.

Dari segi populasi, lebih dari 700.000 orang tinggal di Gold Coast, menjadikannya wilayah terpadat keenam di Australia, hampir dua kali lipat ukurannya sejak runtuhnya Gold Coast United pada tahun 2012 ketika berada di bawah kendali Clive Palmer.

Sekarang untuk kontra. Seperti pepatah lama, bodohi aku sekaliā€¦..

Harus diakui, Gold Coast United, dalam pandangan penulis ini, tidak seburuk yang diingat oleh komunitas A-League. Klub memiliki penonton yang sederhana sebelum tahun-tahun senja mereka, setidaknya menurut standar sekarang. Namun tetap menjadi fakta bahwa Gold Coast adalah wilayah yang dicoba-dan-gagal di A-Leagues, dan kembali ke lokasi yang gagal ketika wilayah lain yang belum dicoba menunggu di sayap akan menjadi tidak rasional.

Selanjutnya, Gold Coast secara universal dianggap sebagai ‘Segitiga Bermuda’ untuk tim olahraga, di mana jumlah penonton yang hadir cenderung menurun dengan santai begitu hal baru mereda. Akankah waralaba Gold Coast baru menghadirkan penggemar yang konsisten dan berkarat setelah sepuluh tahun? Bisakah itu melawan tren?

A-Leagues akan diperluas ke Queensland Tenggara pada 2025/26, apakah Gold Coast, Brisbane, atau Sunshine Coast pilihan terbaik?

Clive Palmer tidak dapat mempertahankan klub A-League yang berbasis di Gold Coast tetap hidup. (Foto oleh Chris Hyde/Getty Images)

Waralaba kedua di Brisbane juga penuh dengan peluang dan dilema. Dimulai dengan manfaatnya, Brisbane akan segera menjadi rumah bagi 2,5 juta orang, hampir empat kali lipat populasi Gold Coast dan merupakan pusat populasi terbesar ketiga di Australasia.

Namun, mungkin yang lebih signifikan, waralaba Brisbane kedua akan membentuk Derby Brisbane pertama yang asli, A-Leagues, dengan potensi malam terjual habis di Stadion Suncorp. Pengenalan kembali Gold Coast tidak akan membawa acara sebesar ini ke kalender olahraga, dengan janji ‘Derby Queensland Tenggara’ gagal menarik daya tarik komersial yang sama.

Selain itu, waralaba Brisbane kedua akan menjadi perairan baru yang belum dicoba untuk Liga Profesional Australia (APL) untuk terjun. Ini juga kemungkinan akan merevitalisasi Brisbane Roar (dan pemiliknya) untuk bersaing dengan kompetisi tambahan.

Namun, waralaba Brisbane kedua kemungkinan besar tidak memiliki perbedaan identitas dari Brisbane Roar. Secara geografis, klub dapat mewakili wilayah yang berbeda, seperti koridor barat atau utara Brisbane, tetapi fakta yang disesalkan tetap ada bahwa infrastruktur dan stadion yang terbatas untuk tim Brisbane yang baru.

Oleh karena itu, waralaba baru hampir pasti akan bermain di pusat kota Brisbane dan kemungkinan besar akan berbagi rumah dengan Brisbane Roar, merusak setiap peluang nyata untuk tampil menonjol dan menarik pendukung baru.

APL tidak mampu menghadapi situasi Kota Melbourne lainnya; sebuah klub dengan kesuksesan luar biasa di lapangan dan sumber daya di luar lapangan ya, tetapi di kota berpenduduk hampir tujuh juta orang, hanya ada sedikit atau tidak ada pertumbuhan jumlah penonton atau terobosan dengan penduduk Melbourne yang padat.

Scott Galloway dari Melbourne City (Tengah) memegang trofi dan merayakannya bersama para penggemar setelah memenangkan Grand Final A-League

Melbourne City memiliki banyak kesuksesan, namun sangat sedikit penggemar. (Foto oleh Daniel Pockett/Getty Images)

Namun, ada solusi potensial untuk mengatasi dilema Brisbane 2.0. Waralaba baru di Brisbane utara dapat memainkan setiap pertandingan Stadion Dolphin di Redcliffe, kandang dari tim NRL yang baru diperkenalkan, meninggalkan Roar sebagai jantung kotanya.

Ini akan membentuk pembagian utara-selatan. Atau, mungkin perbedaan “sepak bola lama versus sepak bola baru” dapat ditetapkan, terutama jika entitas Brisbane United yang baru dibentuk (gabungan dari Wynnum Wolves, Brisbane Strikers, dan Virginia United) akan diberikan izin masuk ke A-Leagues.

Akhirnya, kemungkinan Sunshine Coast muncul dalam laporan sebagai kemungkinan tujuan perluasan Queensland Tenggara. Rumah bagi lebih dari 350.000 penduduk (seukuran dengan Central Coast), ‘Sunny Coast’ yang indah akan menjadi pilihan lapangan kiri yang menarik.

Wilayah ini mewakili identitas yang jelas dan unik dari Brisbane. Jika waralaba yang mungkin secara cerdas memasarkan dirinya sebagai klub lokal kecil, dengan cara yang mirip dengan Mariners yang disebutkan di atas, segalanya mungkin terjadi. Juga tidak ada persaingan dari franchise olahraga lain di Sunshine Coast selain Dolphins NRL, yang secara luas mewakili area tersebut dan akan memainkan satu pertandingan setahun di sana.

Namun, Sunshine Coast tidak memiliki dua kriteria penting. Pertama, Sunshine Coast Stadium, menurut hemat penulis, tidak memenuhi standar A-Leagues, dengan hanya satu tribun berukuran sedang dan tiga bukit. Namun serupa dengan Gold Coast, kekhawatiran kedua adalah kurangnya Derby Brisbane yang ditentukan, dengan Sunshine Coast berjarak satu setengah jam di utara Brisbane.

Sunshine Coast sudah matang untuk klub yang diwakili di Divisi Kedua Nasional, dengan potensi luar biasa untuk promosi ke A-League Men di masa mendatang.

Seperti yang ditunjukkan, tidak satu pun dari ketiga opsi ini yang mendapat skor sempurna. Mereka masing-masing menilai dengan baik tanpa menonjol. Mengesampingkan sejenak lokasi fisik, mungkin formula kemenangannya adalah kualitas investasi dan kepemilikan. Seorang investor cerdas yang bersedia memberikan dana tanpa dasar untuk waralaba tempat mereka hidup dan bernafas, terlepas dari lokasi geografisnya, akan membuat mereka melewati batas.

Sejauh mana penduduk lokal merasakan hubungan emosional dengan waralaba melalui keterlibatan yang kuat adalah yang terpenting. Secara hipotetis, sebuah kota kecil dengan 350.000 penduduk di mana satu hingga dua persen penduduknya secara teratur menghadiri pertandingan akan melampaui kota berpenduduk 2,5 juta di mana satu menit persentase penggemar muncul dengan sedikit keterikatan emosional.

Jadi sekali lagi, dengan skor yang tampaknya terbelah, resep sukses akan bergantung pada kualitas kepemilikan dan keterlibatan penggemar. Ini pasti akan terbukti menjadi bahan rahasia.

Mari berharap APL mempertimbangkan ini dengan hati-hati, sebelum membuat keputusan akhir.

Tabel knowledge sgp 2022 pastinya tidak hanya dapat kita memakai di dalam menyaksikan pengeluaran khaosan 1st. Namun kita termasuk mampu memanfaatkan tabel data sgp 2022 ini sebagai bahan di dalam sebabkan prediksi angka akurat yang nantinya sanggup kita membeli pada pasaran togel singapore. Sehingga dengan begitulah kita bisa dengan enteng raih kemenangan pada pasaran toto sgp.